mengirim kepala intelijen militer ke penjara karena spionase

Kepala intelijen militer Denmark telah dipenjara selama sebulan karena membocorkan dokumen rahasia, media lokal mengungkapkan pada Senin (10 Januari) setelah persidangan di pengadilan Kopenhagen.

Lars Findsen, yang telah menjadi kepala Intelijen Militer Denmark (FE) sejak 2015 tetapi telah cuti sejak 2020, ditangkap pada awal Desember. “Saya mengaku tidak bersalah“, katanya, sebelum hakim menyatakan pintu tertutup, lapor surat kabar harian Politiken.

Pada 9 Desember, pihak berwenang Denmark, tanpa mengungkapkan identitas mereka, mengumumkan penangkapan empat orang, mantan atau anggota saat ini dari dua badan intelijen Nordik. Mereka dituduh, antara lain, telah mengumumkan”.tanpa izin atas informasi yang sangat rahasia dari badan intelijen“Dengan pengecualian Lars Findsen, tiga lainnya telah dibebaskan.

Investigasi sedang dilakukan di balik pintu tertutup, yang berarti tuduhan pasti dan sifat kebocoran tetap tidak diketahui. Menurut pers lokal, kasus ini terutama terkait dengan kebocoran informasi rahasia ke media Denmark. Beberapa wartawan rupanya diinterogasi oleh penyidik


LIHAT JUGA – “Dia hanya memilikinya yang tersisa”: Benjamin Brière (36), disandera di Iran, memulai mogok makan

READ  lebih dari 100 negara, termasuk Prancis, akan berkomitmen untuk menghentikan deforestasi dan "memulihkan hutan" pada tahun 2030

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *