Mengecualikan Rusia dari G20 berikutnya: Indonesia “antara pohon dan kulit”, kata Joly

OTTAWA – Menteri Luar Negeri Mélanie Joly mengakui bahwa pembicaraan untuk mengecualikan Rusia dari KTT G20 berikutnya yang dijadwalkan di Bali November mendatang masih jauh dari sederhana.

“Yang pasti Indonesia berada dalam situasi yang sangat spesifik saat ini, karena tentu saja tidak dalam rencananya untuk terjebak sedikit di antara pohon dan kulit kayu,” katanya dalam scrum pada hari Rabu sebelum dia berangkat ke mingguan. pertemuan kaukus liberal.

“Tetapi tujuan kami adalah untuk memastikan bahwa kami terus menekan Rusia di semua forum diplomatik,” tambahnya, menegaskan bahwa dalam hal apa pun dia tidak akan menerima kursi di meja yang sama dengan rekan Rusia-nya, Sergei Lavrov.

Pada awal akhir Maret, Perdana Menteri Justin Trudeau telah mengindikasikan bahwa dia ingin Moskow kehilangan tempatnya di KTT G20 berikutnya. “Tidak masuk akal untuk berdiskusi tentang pertumbuhan ekonomi global ketika negara yang bertanggung jawab atas sebagian besar revolusi (saat ini) duduk di sekitar meja berpura-pura berkontribusi,” katanya kepada wartawan.

Semua partai oposisi utama di Commons juga mendukung mengecualikan Rusia.

Menteri Joly telah memperbanyak diskusi tentang masalah ini dengan berbagai pemangku kepentingan. Dia secara khusus bertemu dengan Presiden Indonesia Joko Widodo pada bulan April selama kunjungannya baru-baru ini ke Indonesia.

Dia juga menunjukkan bahwa dia sedang mengerjakan pembukaan kembali Kedutaan Besar Kanada di Ukraina yang akan datang.

“Kami sedang mengerjakan rencananya. Yang bisa saya konfirmasikan kepada Anda hari ini adalah (Duta Besar) Larisa Galadza akan terus menjadi Duta Besar kami. Tujuan kami pasti untuk menginstalnya lagi di Kiev (…) dalam beberapa hari mendatang, ”bantahnya.

Senada dengan itu, dia menekankan pentingnya memastikan keselamatan personel diplomatik Kanada.

READ  Perusahaan Inggris mengubah batuan bulan menjadi oksigen dan bahan bangunan Bulan

Beberapa negara telah membuka kembali misi mereka di Kiev, termasuk Italia dan Inggris.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.