Mengapa umat Kristen Indonesia kecewa dengan Presiden Jokowi?

20/10/2020 Washington DC (Perhatian Kristen Internasional)Seorang pendeta bernama Yeremia Zanambani dibunuh pada tanggal 19 September 2020 di Hitadipa, Papua. Menurut laporan dari Pantau, ‘Dalam serangkaian penembakan antara 17 dan 19 September, perwira TNI – POLRI (pasukan keamanan nasional) dan warga sipil tewas, termasuk Pendeta Yeremia Zanambani (68) di kota Bomba, distrik Hitadipta, wilayah Intan Jaya, Papua.’ Dalam beberapa bulan terakhir, konflik bersenjata telah meningkat di Papua, provinsi paling timur Indonesia. Kematian Pendeta Yeremia adalah akibat dari konflik di sana.

Namun, ada yang aneh dengan reaksi pemerintah Indonesia terhadap kejadian ini. Jakarta terlihat lesu dalam pembunuhan ini, dan Presiden Joko Widodo (Jokowi) tidak mengucapkan sepatah kata pun. Bahkan media arus utama pun tidak terlalu peduli untuk meliput berita tersebut. Berbeda dengan kejadian beberapa minggu sebelumnya, di mana seorang ulama Muslim, Syech Ali Jaber, diserang oleh seorang pemuda dan lengannya ditusuk, Indonesia langsung gempar – semua orang terkejut, dan banyak yang merasa kejahatannya kuat. dikritik dan dikutuk. Dalam hitungan menit, berita ini menjadi topik populer.

Presiden Jokowi angkat bicara soal serangan ini. Dia meminta Badan Intelijen Negara (BIN) dan Kepolisian Republik Indonesia (Polri) mengusut tuntas kasus pidana ini. Menteri Koordinator Bidang Hukum dan Keamanan Politik (Menkopolhukam) Mahfud MD, merespon cepat dengan mengunjungi Syech Ali Jaber. Tak lama kemudian, Syech Ali Jaber kembali berkunjung ke kantor Menkopulhukam.

Kedua peristiwa tersebut terjadi hampir bersamaan, namun perlakuan terhadap pemerintah Indonesia, khususnya Presiden Jokowi, mendapat perlakuan yang berbeda. Alhasil, sejumlah himbauan dan kritik dilayangkan ke Presiden Jokowi.

Ketua Sinode Aliansi Gereja di Indonesia (GKII), tempat Pastor Yeremia Zanambani melayani, Pdt. Daniel Ronda menceritakan CNN Indonesia, “Kami menyesal sampai saat ini pemerintah belum mengomentari kejadian ini. Baik Pak Jokowi, atau [government itself]. ” Menggema Ronda, Pdt. Dora Balubun dari Sinode Gereja Kristen Injili di Papua (GKI) mengatakan kepada Pantau.com, “Presiden tidak pernah berkomentar. Sedih, sangat menyedihkan. ”

Umat ​​Kristiani di Indonesia sangat berharap Jokowi bisa mengubah penindasan yang dialami umat. Dengan demikian, 92% pemilih Kristen pada Pilpres 2019 memilih Jokowi. Namun umat Kristiani di Indonesia saat ini hanya dapat berdebar-debar ketika mereka melihat penembakan seorang pendeta Papua diabaikan. Presiden Jokowi tidak keberatan; sebaliknya, dia mengungkapkan keprihatinannya tentang situasi di Palestina beberapa hari setelah kematian Pendeta Yeremia.

READ  Coronavirus Inggris: PM mengatakan situasinya akan 'bergelombang' untuk Natal; Kasus rumah sakit Covid Skotlandia berlipat ganda dalam seminggu - seperti yang terjadi di bidang Politik

Sikap kepeduliannya terhadap Palestina juga tidak luput dari kritik. Ketua Badan Kerja Am-Sinode Gereja Kristen Injili Papua, Andrikus Mofu, menyinggung pidato Jokowi di Sidang Umum PBB pada 23 September lalu. Dalam pidatonya katanya CNN Indonesia, “Jokowi sudah menunjukkan kepekaannya terhadap sejumlah masalah dunia, termasuk konflik di Palestina.” Hanya itu, lanjutnya, perhatian seperti itu harus diteliti bagi masyarakat Papua di Indonesia.

Dora juga memberi tahu Pantau: ‘Bagaimana presiden [only] lihat siapa yang ada di Palestina sementara rakyatnya di Papua dibunuh di depan matanya tapi presiden tidak berkomentar? ”

Umat ​​Kristen menyerukan agar tim independen segera dibentuk untuk melakukan penyelidikan yang adil dan seimbang guna mengungkap pelaku di balik peristiwa baru-baru ini di Papua. Banyak yang percaya bahwa Tentara Indonesia (TNI) membunuh Pendeta Yeremia.

Saat ini, Tim Gabungan Pencari Fakta (TGPF) pemerintah Indonesia telah dikirim untuk mengusut kasus penembakan terhadap Yeremia Zanambani. Harapan umat Kristiani di Indonesia yang mayoritas Muslim, dan khususnya penduduk Papua, adalah agar pelakunya bisa ditangkap dan dieksekusi tepat waktu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *