Mengapa penguasa Inggris, Sancho, Greenwood dan Foden, harus takut kehilangan euro

Orang-orang mempertanyakan tingkat kedisiplinan para pemain Inggris, tetapi pada saat yang sama membawa beberapa senyuman di wajah bangsa-bangsa.

Pesan dari Inggris bos Gareth Southgate sudah jelas; Tammy Abraham, Jadon Sancho dan Ben Chilwell tidak memenuhi standar yang dia harapkan dari para pemainnya.

Dengan menghadiri pesta ulang tahun Abraham pekan lalu, dia melanggar ketiga aturan pelanggaran yang digunakan untuk memerangi penyebaran virus corona di Inggris. Dan ketiganya tidak dimasukkan dalam skuad untuk pertandingan persahabatan hari Kamis melawan Wales.

Southgate juga telah memutuskan untuk secara terbuka menunjukkan bahwa penambahan baru-baru ini ke skuadnya tidak memiliki ‘kredit di bank’ yang sama seperti yang melayaninya dengan baik selama Piala Dunia 2018. Rusia.

“Mereka harus membuktikan diri dan mengingat bahwa itu adalah kehormatan bermain untuk Inggris,” katanya kepada wartawan.

Menurut Southgate, Abraham, Sancho, dan Chilwell perlu diingatkan tentang apa artinya mewakili sebuah negara – seperti Phil Foden dan Mason Greenwood sebelumnya.

Duo remaja ini melakukan debut internasional melawan Islandia bulan lalu tapi dulu dikeluarkan dari skuad untuk pertandingan Nations League berikutnya dengan Denmark setelah diketahui telah melanggar protokol isolasi Covid-19 dengan membawa setidaknya satu tamu ke kamar hotel mereka di Reykjavik.

Akibatnya, lima pemain muda paling menjanjikan di Inggris telah dikeluarkan dari grup. Wallis. Hilangnya persahabatan mungkin tidak dianggap sebagai hukuman yang paling berat, tetapi fakta bahwa mereka tidak terlewatkan harus menjadi perhatian Abraham, Sancho, Chilwell, Foden, dan Greenwood.

Memang, sejumlah pemain baru-baru ini tampil sangat baik dalam ketidakhadiran mereka pada malam yang sangat menggembirakan bagi Three Lions di Wembley.

READ  Skuad Inggris menyebut trio Wembley ketika Phil Foden dan Mason memukul Greenwood saat beraksi

Ada gol debut untuk Dominic Calvert-Lewin, Conor Coady memulai awal yang buruk dalam penampilan Inggris keduanya, remaja Bukayo Saka dengan cepat menguasai pemain sayap Chilwell, setelah awal yang gugup. Kalvin Phillips yang tampil dua kali tampil meyakinkan di lini tengah, sementara Jack Grealish untuk negaranya untuk pertama kalinya.

Calvert-Lewin-lah yang memecahkan kebuntuan, dengan Everton pencetak gol umpan silang dari Grealish. Pemain berusia 23 tahun itu telah mencetak sepuluh gol sejauh musim ini hanya dalam tujuh pertandingan untuk klub dan negaranya.

Everton berada di puncak klasemen, ia berada di peringkat teratas pencetak gol dan sekarang di puncak dunia setelah mencetak gol pertamanya untuk Inggris.

“Melakukannya pada debut saya adalah hal yang diimpikan,” kata Calvert-Lewin dalam wawancara pasca pertandingan. ITV Sport. “Saya bekerja sangat keras untuk sampai ke sini. Rasanya jalan yang panjang, tapi saya sangat senang berada di sini dan memiliki kesempatan.”

Southgate dan stafnya dengan senang hati memberinya kesempatan. Staf pelatih tidak hanya terkesan dengan kemampuan Calvert-Lewin untuk memimpin lini depan, tetapi juga sikap positifnya sejak bergabung dengan grup.

Ada perasaan bahwa Calvert-Lewin pada usia 23 – yang sekarang pilihan yang layak untuk memulai dengan Harry Kane – menghargai pentingnya bermain untuk Inggris dan mengikuti kode etik yang disyaratkan Southgate.

Pengemudi juga yakin bahwa Grealish yang berusia 25 tahun telah mencapai titik itu juga.

Southgate telah lama dikritik karena mengabaikan striker berbakat itu, tetapi ada kekhawatiran tentang temperamen pemain asli Birmingham itu, yang hanya meningkat setelah pelanggaran peraturan Covid-19 pada Maret.

Grealish, yang tampaknya cukup dewasa, telah dipercaya sebagai starter melawan Wales dan secara teratur menggarisbawahi potensinya sebagai tim utama dengan kinerja virtuoso.

READ  Dominic Thiem menyebut lapangan Vienna Open yang 'tidak nyata' dan mengatakan bahwa mempertahankan gelarnya 'bukanlah sebuah misi, tetapi hampir'

Persaingan untuk mendapatkan tempat dalam serangan Inggris, tentu saja, sangat ketat. Sancho, Raheem Sterling, Marcus Rashford, Callum Hudson-Odoi dan Mason Mount semuanya adalah pesaing yang layak untuk tempat start untuk Kejuaraan Eropa tahun depan.

Jack Grealish Ben Davies Inggris Wales GFX

Grealish, yang memiliki peran bebas di Villa, bagaimanapun, tidak bisa berbuat lebih banyak untuk menghilangkan keraguan tentang kemampuannya untuk beradaptasi dengan batasan taktis yang lebih ketat. Bahkan Ben Davies, kapten Welsh, terkesan.

“Saya pikir Jack Grealish mengambil posisi bagus dan sangat menyakiti kami,” kata pemain sayap kiri itu kepada wartawan. “Jika Anda memainkan tim dengan kualitas yang tepat, maka kualitasnya akan bersinar.”

Wales melakukan apa yang mereka bisa untuk menghentikan Grealish – dia adalah pemain paling tercemar di lapangan – tapi dia tidak bisa dibicarakan. Selain menciptakan gol Calvert-Lewin, ia juga menciptakan sejumlah peluang lain dan terpesona dengan umpan-umpannya yang tanpa cela.

Sekarang sulit membayangkan grup Inggris di masa depan tanpa dia. Dalam dorongan untuk sesama pelanggar seperti Foden dan Greenwood, Grealish telah menunjukkan bahwa adalah mungkin untuk kembali ke buku-buku bagus Southgate, dan Sancho, Chilwell dan Abraham mungkin bisa berada di pertandingan Nations League hari Minggu dengan Belgium.

Namun, Grealish memanfaatkan kedalaman kualitas yang dimiliki Southgate sekarang untuk memaksimalkan peluangnya untuk bersinar.

“Ketika kami memberi seseorang kesempatan, inilah saatnya bagi mereka untuk campur tangan di tempat mereka atau menaikkan urutan pengambilan,” jelas manajer. “Beberapa telah melakukannya melawan Wales, dan sekarang ada persaingan hebat untuk memperebutkan tempat, dan tidak hanya di dalam grup, tetapi juga di luar.”

Pesan Southgate jelas: jika Anda kehilangan tempat di grup bahasa Inggris ini, Anda mungkin tidak akan mendapatkannya kembali.

READ  Hancur Man City tidak akan pulih dari serangan liga terburuk Guardiola tanpa istirahat orang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *