Mengapa penggemar horor beralih ke Asia

“Pada 1980-an dan 1990-an, film kultus Asia adalah barang langka di prasmanan film kebanyakan penonton bioskop. Film bergenre paling sukses diproduksi dan berakar pada budaya Barat.” Tapi situasinya berubah, kata Marco Ferrarese tiket untuk majalah bisnis Nikkei Asia.

Kolumnis yang tinggal di Malaysia, saat membersihkan rumah mendiang orang tuanya di Italia, menemukan “sisa-sisa [s]pendidikan kita’bengkok : banyak koleksi album heavy metal, serta kaset VHS dan DVD film horor terakumulasi dari waktu ke waktu”. Penggemar film bergenre (“kategori segalanya termasuk film horor, sci-fi, thriller, dan fantasi”) tidak diragukan lagi akrab dengan karya klasik yang ditemukan kembali oleh Ferrarese. diantara mereka, Pembantaian Chainsaw (Tobe Hooper, 1974) atau Malam orang mati hidup (George Romero, 1978), atau bahkan Holocaust Kanibal (Ruggero Deodato, 1980), sebuah film Italia yang menyebabkan banyak tinta mengalir.

Asia mengambil obor

Hollywood, keluh sang kolumnis, secara bertahap mengeringkan orisinalitas dan sifat keterlaluan dari film bergenre “dengan bergegas keluar suite komersial dengan petualangan yang mengejutkan”. Jadi tahun 2022 saja akan melihat rilis variasi kesembilan Saya

READ  Gempa berkekuatan 7,2 mengguncang Peru tanpa kerusakan atau korban pada tahap ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.