Mengapa miHoYo berantakan di jaringan?

Dituduh rasisme, advokasi pedofilia dan misrepresentasi etnis, miHoYo dimulai di Twitter dengan angin puyuh kebencian atas permainannya Genshin Impact. Kami menjelaskan di sini alasan kemarahan pengguna internet.

Kredit: miHoYo

Sejak tadi malam, Dampak Genshin, game seluler, komputer, dan konsol dari miHoYo, berada di jantung kontroversi di jejaring sosial dan terutama di Twitter di mana tagar #BoycottGenshin semakin diminati. Memang, miHoYo dituduh rasisme dan kesalahpahaman etnis dalam dramanya Genshin Impact, dan ini terutama tentang suku Brutocollinus (atau Hilichurls dalam bahasa Inggris) yang terinspirasi oleh masyarakat adat. Terlepas dari kemiripan yang kuat dengan stereotip yang paling abadi tentang suku-suku asli, tampaknya video yang menunjukkan pengembang game yang mengambil inspirasi dari ritual adat yang sebenarnya telah membuat masyarakat marah. Itu bocor di Twitter, dan pengguna platform mulai mengirim pesan mereka ke miHoYo dengan tagar #BoycottGenshin.

Opini yang berbeda

Saat ini, para pemain Genshin Impact terbagi menjadi dua kubu: mereka yang memboikot permainan terutama demi rasisme, dan mereka yang berpikir bahwa mereka yang meneriakkan rasisme mencari masalah yang sebenarnya tidak ada. Banyak yang menggunakan merek topi ini untuk mengkritik mereka yang melembagakannya.

Seseorang, yang mengidentifikasi dirinya sebagai penduduk asli, menulis di Twitter bahwa ‘ fakta bahwa Brutocollinus (Hilichurls) terinspirasi oleh masyarakat adat tidaklah benar. Orang-orang menertawakan tarian mereka dan bagi orang-orang seperti saya hanya untuk mengetahuinya sekarang menyakitkan. Ini seperti ditertawakan karena sesuatu yang sangat penting bagi kami. Budaya kita bukanlah sesuatu yang dapat digunakan oleh miHoYo sesuka hati. Ini tidak bagus, tidak lucu dan saya sangat kecewa. Banyak dari kita begitu. »

READ  Cyberpunk 2077: peningkatan apa pada patch 1.2? - Berita

Dalam tanggapan di bawah tweet ini, orang lain yang mengidentifikasi dirinya sebagai penduduk asli menjelaskan bahwa dia secara pribadi tidak peduli dengan situasinya. ” Kami tahu ini hanya permainan dan mereka berada di dunia yang berbeda dari dunia kita, meskipun wilayah mereka terinspirasi oleh dunia nyata. Apakah sekarang orang-orang menjadikannya masalah saat kami melihatnya di penelusuran pertama game? »

Ini bukan pertama kalinya musuh permainan digambarkan atau mereka memiliki karakteristik budaya asli. Jika itu menyakiti sebagian orang, yang lain melihatnya sebagai penghargaan terhadap budaya, atau sebagai isyarat yang tidak terlalu penting. Jika situasinya sangat terpecah dan apa yang dibicarakan, miHoYo masih belum menanggapi kontroversi tersebut. Ini adalah argumen lain bagi sebagian orang untuk mengatakan bahwa perusahaan China tidak peduli dengan tuntutan para pemain.

Inti masalahnya juga merupakan kontroversi atas karakter Flora, seorang penjual bunga muda di Dampak Genshin. Beberapa pemain sempat kaget karena Ulfr, seorang karakter pria dewasa, ingin menyatakan cintanya kepada Flora, yang diduga terlihat seperti gadis di bawah umur. Secara etis, banyak orang menganggap situasi ini bermasalah, meskipun penjelasan logis diberikan oleh pengguna internet lainnya. Dalam game beta, Flora memang wanita dewasa muda. Saat game dirilis di versi finalnya, miHoYo lupa menghapus bagian dialog ini, yang menyebabkan ketidaknyamanan.

Keluhan lain ada tentang kurangnya karakter berwarna dalam game, yang beberapa dibenarkan oleh asal-usul judul dan budaya Asia yang dominan. Dari hanya dua karakter dengan kulit lebih gelap, Kaeya dan Xinyan, salah satunya digambarkan sebagai ‘menakutkan’. Sementara beberapa orang menyalahkan warna kulitnya, yang lain membenarkannya dengan tampilan punk-nya, yang tidak tradisional dalam budaya Asia. Ditambah lagi para pemain yang tidak senang dengan penantian yang harus mereka tanggung untuk mendapatkan DLC yang dijanjikan oleh miHoYo.

READ  Lebih dari 3 miliar akun yang diretas sedang online: lihat apakah Anda salah satu korbannya!

Oleh karena itu, situasinya masih jauh dari terselesaikan, dan masih harus dilihat apakah semua keluhan ini akan segera dikomentari oleh miHoYo. ‘Jika beberapa tuduhan yang dibuat oleh pengguna internet dimulai dengan maksud yang terhormat, seperti membela budaya asli terhadap representasi yang dianggap “menyinggung”, sebagian besar laporan yang dipublikasikan di jaringan,’ sejumlah besar komentar lucu atau tidak perlu tentang perdebatan karena itu menjalankan peluang untuk mendiskreditkan tindakan, seperti yang sering terjadi di jejaring sosial dengan burung biru …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *