Mengapa keputusan hakim yang diangkat oleh mantan presiden itu kontroversial?

Pengacara ini baru berusia 38 tahun dan memiliki resume terbatas ketika Donald Trump menunjuknya sebagai hakim federal – posisi yang dipegang seumur hidup – untuk Distrik Selatan Florida. Dua tahun kemudian, Aileen Cannon menemukan dirinya di jantung pertempuran politik dan hukum atas dokumen yang disita oleh Trump pada awal Agustus di Mar-a-Lago. Dan keputusannya, yang sebagian besar menguntungkan mantan presiden AS, kontroversial.

Kamis dia melakukannya ditunjuk ahli independen, Hakim Dreary, memberinya waktu hingga 30 November, yaitu setelah pemilihan legislatif paruh waktu, untuk meninjau 11.000 dokumen yang disita dari Donald Trump dan melihat apakah beberapa harus dikembalikan kepadanya atas nama istimewa otoritas eksekutif. Yang paling penting, itu memblokir penyelidikan Departemen Kehakiman (DOJ) selama keahlian ini. Dan menolak permintaannya untuk mengakses 100 dokumen rahasia saat ini.

Keputusan “bias”

“Judge Cannon adalah seorang penulis partisan,” kata mantan jaksa DOJ pemerintahan Obama, Andrew Weissmann. “Dia mengatakan belum ditetapkan bahwa dokumen-dokumen itu diklasifikasikan, tetapi Trump tidak pernah memberi tahu pengadilan bahwa itu adalah rahasia, dan tidak menyerahkan bukti apa pun. Satu-satunya bukti yang dia miliki adalah bahwa ada tertulis pada mereka (bahwa mereka diklasifikasikan). Keputusannya benar-benar bias. »

“Keputusan ini sangat disayangkan. Seharusnya tidak perlu banyak waktu untuk membatalkannya di banding,” kata pengacara konservatif George Conway, yang sering mengkritik mantan presiden AS, yang diberi nasihat oleh istrinya, Kellyanne Conway. Senator Republik Marco Rubio, yang memberikan suara untuk mengkonfirmasi Hakim Cannon, secara ironis membelanya: “Liberal hanya mengkritik hakim ketika mereka tidak memutuskan untuk mendukung mereka.”

Pemerintah memanggil

Pada Jumat malam, DOJ memutuskan untuk mengajukan banding di hadapan panel tiga hakim yang terdiri dari 11, 6 di antaranya ditunjuk oleh Trump. Kasus ini kemudian bisa berlanjut ke Mahkamah Agung, yang memiliki enam dari sembilan hakim konservatif, termasuk tiga yang ditunjuk oleh Trump. Yang terakhir memutuskan melawan mantan presiden AS ketika dia menolak untuk menyerahkan dokumen pemerintahannya kepada komite penyelidikan pada 6 Januari.

READ  VIRUS OUTBREAK: CECC melaporkan empat kasus yang dilaporkan

Bahkan jika Departemen Kehakiman memiliki peluang yang signifikan untuk menang, permainan pingpong ini mungkin memakan waktu — dan Donald Trump tampaknya ingin memainkan waktu dan menyeret keluar prosedur untuk mencegah Partai Republik menimbang di Midterms.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.