“Mengapa ekstremisme sayap kanan dikutuk ketika ekstremisme sayap kiri ditoleransi”

“Hasil pemilu baru-baru ini di Swedia dan Italia telah menghasilkan banyak istilah yang tidak jelas dan gagasan yang membingungkan tentang penggunaan polemik” Le Figaro

FIGAROVOX/WAWANCARA – Pada saat Eropa dilintasi oleh gelombang nasionalis dan konservatif, seperti di Swedia dan Italia, filsuf mengandalkan karyanya Siapa yang ekstremis? merefleksikan makna istilah yang digunakan dalam kehidupan politik.

Direktur Penelitian Kehormatan di CNRS, Pierre-André Taguieff adalah seorang filsuf, ilmuwan politik, dan sejarawan gagasan. Penulis sekitar lima puluh buku, dia baru-baru ini menerbitkan Siapa yang ekstremis? di Edisi Interval.


FIGAROVOX. – Mengapa menanyakan pertanyaan ini: “Siapa yang ekstremis”? Mengapa definisi baru diperlukan?

Pierre-André TAGUIEFF. – Dengan memulai dengan mengajukan pertanyaan “siapa” daripada pertanyaan “apa”, saya ingin melakukan pekerjaan penyelidikan, kuasi-etnografi, tentang “ekstremis” dan “ekstremis”, tentang keyakinan dan argumen penuduh dan tertuduh. kebaikan . Apa yang dikatakan, dipikirkan, dan dilakukan oleh para anti-ekstremis yang blak-blakan? Dan bagaimana reaksi “ekstremis” yang ditunjuk? Ini adalah dua pertanyaan awal. Jadi saya membuat pilihan pendekatan pluralistik dan perspektif, menjauhkan diri dari upaya sia-sia untuk memulai dengan mendefinisikan esensi dari fenomena …

Artikel ini hanya untuk pelanggan. Anda memiliki 92% tersisa untuk ditemukan.

Kebebasan juga untuk pergi ke akhir perdebatan.

Teruslah membaca artikel Anda seharga €0,99 untuk bulan pertama

Sudah berlangganan?
Daftar

READ  Pria koma setelah menerima 20.000 sengatan lebah pembunuh

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.