Memancing dunia: ikan perselisihan

Apa dampak pemanasan laut dalam beberapa dekade terakhir terhadap distribusi stok ikan?

Ikan adalah organisme ektotermik: suhu internal mereka tergantung pada suhu air. Jika ini berubah, pertama-tama akan berdampak fisiologis pada mereka: semakin hangat air, semakin cepat populasi ikan matang dan cenderung menyusut. Dan jika mangsanya tidak tumbuh secepat mereka, beberapa populasi berisiko runtuh.

Lalu ada dampak spasial atau biogeografis. Ikan memiliki tiga pilihan. Entah mereka tidak bisa berbuat apa-apa dan mereka akan menderita akibat perubahan iklim dan melihat jumlah mereka menyusut sampai mereka runtuh. Entah mereka tenggelam melalui kolom air untuk mencari lingkungan yang lebih optimal, tetapi itu berarti mereka menangani lebih banyak tekanan dan lebih sedikit oksigen. Entah mereka akan mendapatkan garis lintang yang lebih tinggi. Ini adalah fenomena yang mulai kita amati secara konkrit sejak tahun 1980-an dan semakin meningkat sejak itu. Di pantai timur dan barat Kanada, kita mulai melihat spesies tropis seperti mola-mola. Di Eropa, cod adalah contoh simbolis lainnya: pusat distribusinya, yang berada di Laut Utara, mulai pindah ke Laut Norwegia.

Seberapa cepat migrasi ini terjadi?

Ikan diperkirakan bergerak ke arah kutub rata-rata dengan kecepatan 30 km hingga lebih dari 100 km per dekade, tergantung pada ekologi spesiesnya. Tetapi migrasi ini secara mekanis akan menciptakan efek lalu lintas dengan kemacetan lalu lintas yang akan menghasilkan persaingan yang sangat besar antar spesies. Di sisi Eropa, misalnya, semua spesies pesisir akan bergerak melalui pantai Norwegia dan di sisi Amerika melalui Selat Bering dan Labrador. Selain itu, semua spesies pesisir akan terperangkap di belahan bumi selatan di Patagonia atau Afrika Selatan, karena negara-negara di benua Antartika terlalu jauh untuk dijangkau. Adapun spesies yang akan mencapai kutub, mereka masih harus bertahan enam bulan malam dalam setahun. Akankah mereka mampu beradaptasi dengannya?

READ  Perjanjian perdagangan bebas dengan Indonesia: mengapa kami memiliki no

Studi Anda melihat dampak migrasi ini pada stok ikan yang dibagi antara dua negara atau lebih. Apa kesimpulannya?

Lebih dari 30% stok ikan dunia bersifat lintas batas, baik melalui laut lepas maupun antar beberapa negara. Menurut proyeksi kami, 23% dari stok bersama ini akan mengubah distribusi alaminya pada tahun 2030, terlepas dari skenario perubahan iklim, yang akan mempengaruhi 78% Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE adalah wilayah maritim yang terletak di antara perairan teritorial dan perairan internasional, di mana negara memiliki hak eksklusif untuk mengeksploitasi sumber daya, catatan editor). Dan perubahan distribusi ini akan meningkat secara eksponensial pada tahun 2100, ketika mereka akan mencapai 45% saham dan mencapai 81% negara di dunia.

Namun, kita tidak berbicara tentang spesies yang mewakili kepentingan ekonomi kecil, tetapi ikan cod, ikan todak, tuna sirip kuning atau tuna sirip biru Atlantik. Yang terakhir dinegosiasikan untuk ratusan ribu euro per individu, dengan rekor jutaan dolar pada 2019. Dalam hal pendapatan global, penangkapan ikan lintas batas antara 2005 dan 2010 menghasilkan 76 miliar dolar (hampir 70 miliar euro, red.) .

Siapa negara bagian yang akan diuntungkan dari pemetaan sumber daya perikanan yang baru ini, dan siapa yang akan dirugikan?

Semakin banyak tanah terletak di utara, semakin mereka akan menjadi pemenang dan semakin mereka ke Tropics, semakin banyak mereka yang kalah. Inilah paradoks besar pemanasan global: negara-negara Utara, yang merupakan penghasil CO2 terbesar, paling sedikit menderita akibat pemanasan global dan sebaliknya. Di belahan bumi utara, seluruh kelompok negara moderat di depan kutub – terutama Norwegia, Rusia, Kanada, dan Amerika Serikat – akan mendapat manfaat dari perubahan ini. Di belahan bumi selatan, Argentina, Selandia Baru dan Afrika Selatan akan mendapatkan keuntungan dari rejeki nomplok baru ini untuk sementara waktu. Tetapi garis lintang tengah dari beberapa dari mereka tidak begitu penting: pertama mereka akan mendapatkan stok ikan, kemudian akan runtuh, karena ikan terus bermigrasi, seperti di Selandia Baru.

READ  Ratusan warga desa mengungsi dari letusan gunung berapi

Negara-negara Tropis akan menjadi pecundang besar, seperti Meksiko, Ekuador, negara-negara Mediterania dan Tanduk Afrika. Pada tahun 2030, ZEE Guyana Prancis dapat kehilangan antara 43 dan 54% saham lintas batasnya, milik Maladewa, 47 hingga 61% di antaranya, dan Brasil sekitar 70%. Situasinya kemungkinan besar akan menjadi bencana besar di Filipina, Indonesia dan Mikronesia, di mana perikanan merupakan sumber daya utama.

Namun, ada satu dimensi yang tidak diperhitungkan oleh penelitian kami: kemampuan manusia untuk beradaptasi dengan spesies ikan baru yang mungkin datang dan belum pernah dieksploitasi sebelumnya. Belum lagi kemampuan spesies untuk beradaptasi dengan lingkungan baru tersebut. Pekerjaan kami berurusan dengan 9.000 spesies, namun ada lebih dari 19.000 di dunia, setengahnya tidak atau sangat sedikit dieksploitasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.