Mauricio Pochettino membandingkan Dele Alli dengan legenda Brasil Ronaldinho

Mauricio Pochettino secara mengejutkan membandingkan Dele Alli dari Tottenham dengan mantannya Barcelona pahlawan Ronaldinho dalam hal sikap dan karisma mereka.

Alli meledak di panggung untuk Spurs di bawah Pochettino setelah pindah dari MK Dons pada 2015, terutama dalam beberapa musim pertamanya di London Utara, mencetak 22 gol dalam 50 pertandingan di semua kompetisi pada kompetisi 2016. Kampanye ’17.

Baru-baru ini, bagaimanapun, dia berjuang untuk membangun janji awal, dan secara teratur dikeluarkan dari grup oleh Jose Mourinho di tengah performa yang lemah.

Pochettino bermain bersama mantan pemenang Ballon d’Or Ronaldinho saat berada di PSG, mengungkapkan bahwa dia bisa melihat kesamaan antara dua pemain yang disebutkan itu.

Dele Alli berkembang lebih awal di Tottenham di bawah Mauricio Pochettino

Ditanya tentang Alli oleh Sky Sports, Pochettino berkata: “ Pemain lain dengan karisma serupa adalah Ronaldinho ketika kami bermain di Paris Saint-Germain.

Dele Alli pada awalnya memiliki karisma seperti ini, dan orang-orang menyukai Dele.

“Tapi Ronaldinho adalah pemain hebat dalam hal bakat dan karismanya, seperti Diego Maradona. Inilah yang membuat pemain sangat spesial.

‘Saat Dele bergabung Tottenham dan dia mencetak gol, anak-anak menyukainya. Mereka merasakan karisma dan energi, dan Dele memilikinya. ‘

Alli baru-baru ini memulai pertandingan ketiganya musim ini ketika ia termasuk dalam seri untuk menangani Antwerp di Liga Europa, tetapi digantikan 1-0 di babak pertama dengan Spurs di babak pertama.

Pochettino mengklaim Alli memiliki kharisma yang mirip dengan Ronaldinho

Sejak saat itu, dia telah ditinggalkan dari tim yang mengalahkannya Burnley dan Brighton di Liga Premier, dan tampaknya semakin tidak mungkin dia memiliki masa depan di Spurs.

READ  Goydos, Jobe berbagi kepemimpinan di Kejuaraan Piala Charles Schwab

Pochettino, sementara itu, telah membuka pintu untuk kembali ke manajemen setelah menyatakan dirinya siap untuk mengambil pekerjaan pertamanya sejak dipecat oleh Spurs tahun lalu.

Dia terhubung dengan orang-orang seperti Manchester United dan Real Madrid, dan masih harus dilihat klub mana yang pada akhirnya akan pindah untuk pemain berusia 48 tahun itu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *