Masker berkualitas tinggi dapat mencegah penularan virus dan mengurangi kematian COVID-19

Peneliti dari Universitas Negeri Carolina Utara dan Institut Teknologi Georgia mempelajari keefektifan penggunaan masker dan masker wajah berkualitas tinggi untuk mencegah penularan SARS-CoV-2. Studi mereka yang berjudul “Masker Berkualitas Tinggi Dapat Mengurangi Infeksi dan Kematian di AS,” diluncurkan di server pracetak. medRxiv*.

Tentang apa studi ini?

Di seluruh dunia, lebih dari 35 juta orang terinfeksi virus corona 2 (SARS-CoV-2) yang menyebabkan penyakit COVID-19. Virus yang sangat menular ini telah merenggut lebih dari satu juta nyawa di seluruh dunia hingga saat ini.

Di Amerika Serikat, jumlah kasus melebihi tujuh juta, dengan lebih dari 210.000 nyawa akibat COVID-19. Para peneliti dalam penelitian ini menulis bahwa hingga Agustus 2020, terdapat insiden infeksi yang lebih tinggi di AS, terutama di wilayah Selatan dan Barat Tengah.

Peran topeng dan masker wajah

Tim menulis bahwa peran sebenarnya dari masker atau masker wajah telah dibahas dengan berbagai kontroversi dan kesalahpahaman yang mengelilinginya. Pejabat kesehatan masyarakat mengatakan mengenakan masker selama beberapa minggu dapat membantu mencegah penyebaran virus secara signifikan di masyarakat. Masker dapat mengurangi penyebaran virus melalui droplet, tulis mereka.

Tujuan dari penelitian ini adalah untuk melihat seberapa efektif masker dapat mencegah penyebaran infeksi di dalam komunitas, dan apakah masker ini dapat menghentikan wabah ketika penularan ke komunitas sudah berlangsung. Mereka mempelajari provinsi perkotaan, pinggiran kota, dan pedesaan untuk memeriksa bagaimana kepatuhan terhadap norma topeng di antara masyarakat dan keefektifan pemakaian masker diperiksa.

Insiden orang menular dari waktu ke waktu ditampilkan. Sub-gambar (di atas) memiliki kasus dengan tingkat kepatuhan populasi yang berbeda (0%, 40%, 60%, 80%, 100%), sedangkan efektivitas sungkup adalah 50%. Sub-gambar (bawah) memiliki kasus-kasus dengan tingkat efektivitas sungkup yang berbeda (20%, 40%, 60%, 80%, 90%), sedangkan populasi memenuhi 60%.

Desain studi

Itu adalah studi prospektif. Tim tersebut menggunakan model simulasi jaringan stokastik untuk menilai kemajuan COVID-19, yang didistribusikan di seluruh jalur sensus, menurut varian SEIR. Situasi simulasi dimana transfer dapat terjadi di institusi yang berbeda, seperti rumah tangga, tempat kerja dan sekolah, dan institusi masyarakat.

READ  Coronavirus: Irlandia Utara Mengumumkan 726 Kasus Covid-19 Baru

Mereka mempertimbangkan aturan kesehatan masyarakat sekitar tiga setengah bulan lalu yang menginstruksikan masyarakat untuk memakai masker atau masker wajah untuk mencegah penyebaran infeksi. Mereka menggunakan model analitis untuk menentukan apakah memakai masker mengurangi kerentanan dan penularan infeksi hingga 50 atau 80 persen. Kemungkinan seseorang memakai topeng adalah 0, 20, 40, 60, 80 atau 100 persen, tulis tim tersebut. Tingkat infeksi yang dihitung digunakan oleh ukuran-ukuran seperti laju serangan infeksi kumulatif (CAR), insiden puncak infeksi dan kematian populasi. Mereka mempertimbangkan tingkat reproduksi (2,4 tanpa intervensi seperti masker), rawat inap dan tingkat kematian berdasarkan kelompok usia, tingkat kematian infeksi dan koefisien transmisi asimtomatik dan simptomatik (tingkat penularan infeksi pada individu yang bergejala dan tanpa gejala).

Hasil penelitian

Sorotan utama dari hasil tersebut adalah:

  • Pada baseline, tidak ada orang yang memakai masker (0 persen masker), angka serangan infeksi adalah 36 persen, angka infeksi tertinggi adalah 1,15 persen, dan angka kematian keseluruhan adalah 0,176 persen.
  • Jika 60 persen masyarakat memakai masker yang efektif 50 persen, tingkat serangan kumulatif (CAR) turun hingga 25 persen.
  • Jika 60 persen masyarakat memiliki masker yang 50 persen efektif, infeksi turun hingga 51 persen
  • Jika 60 persen masyarakat memakai masker yang efektif 50 persen, angka kematian penduduk atau risiko kematian turun hingga 25 persen
  • Jika 100 persen populasi memakai masker (atau 60 persen memakai masker yang efektif 80 persen), CAR turun 38 persen.
  • Jika 100 persen populasi memakai masker (atau 60 persen memiliki masker yang 80 persen efektif), insiden puncak turun 67 persen.
  • Jika 100 persen populasi memakai masker (atau 60 persen memiliki masker yang 80 persen efektif), kematian populasi turun hingga 40 persen.
  • Tim menyimpulkan: “Untuk setiap peningkatan kepatuhan 20 poin (mis., 60 persen kepatuhan terhadap 80 persen kepatuhan), IAR menurun sekitar 2,47 poin, tingkat kematian menurun sekitar 0,014 poin, dan insiden puncak menurun (14 -37 persen dari nilai sebelumnya) “
READ  January Jones berpose dengan bra merah muda untuk bulan kesadaran kanker payudara

Kesimpulan dan implikasi

Tim tersebut menulis bahwa studi ini menunjukkan bahwa kualitas masker juga yang dapat membuat perbedaan. Mereka mengimbau orang untuk menjauh dari penutup wajah dengan cakupan rendah seperti ‘caper leher atau bandana’, dan menggunakan masker yang efektif, seperti masker dengan ‘lapisan debu berlapis atau bahan penyaringan khusus seperti masker N95’.

Penulis penelitian menjelaskan, “Begitu penularan komunitas terjadi, masker dapat secara signifikan mengurangi infeksi.” Dari studi ini, ternyata masker selain dari intervensi seperti pencabutan, penutupan beberapa pertemuan komunitas dan vaksin yang efektif, memainkan peran penting dalam mencegah penularan infeksi melalui udara seperti COVID-19. Mereka menyimpulkan: “Untuk menghentikan pengiriman setelah tersebar luas di masyarakat, banyak intervensi akan diperlukan secara bersamaan.”

* Pemberitahuan Penting

medRxiv menerbitkan laporan ilmiah pendahuluan yang tidak dinilai oleh rekan sejawat dan oleh karena itu tidak boleh dianggap konklusif, harus memandu praktik klinis / perilaku terkait kesehatan, atau harus diperlakukan sebagai informasi yang ditetapkan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *