Maroko melarang “La Dame du Paradis”, film yang diperebutkan di dunia Muslim

Film Inggris Nyonya surgasebuah film fitur tentang kehidupan putri Nabi Muhammad, yang dianggap menghujat di beberapa negara Muslim, tidak akan ditayangkan di Maroko.

Maroko telah melarang pemutaran film Inggris Nyonya surga (The Lady of Heaven), yang dianggap “menghujat” di beberapa negara Muslim, menurut siaran pers resmi yang diterbitkan pada Sabtu malam.

Pusat Sinematografi Maroko (CCM) telah memutuskan untuk tidak memberikan otorisasi pada film tersebut Nyonya surga (The Lady Of Heaven) oleh sutradara Eli King dan penulisnya Yasser Al Habib dan melarang proyeksi komersial atau budaya di wilayah nasional “, siaran pers menunjukkan.

Film ini menceritakan kisah putri Nabi Muhammad, Fatima Zahra, istri Ali, imam Syiah pertama.

“Pemalsuan terang-terangan”

CCM bertanggung jawab untuk memberikan visa eksploitasi untuk film, syuting di Maroko atau luar negeri, untuk distribusi teater, “sesuai dengan hukum” dan asalkan “tidak bertentangan dengan konstanta dan sakramen kerajaan. tidak”.

Keputusannya muncul setelah Majelis Tinggi Ulama – badan resmi yang bertanggung jawab untuk mengeluarkan “Fatwa” (pendapat agama) – “mengutuk keras” konten film pada hari Sabtu.

Dalam sebuah pernyataan, Dewan Ulama, yang dipimpin oleh Raja Mohammed VI, mengutuk “pemalsuan terang-terangan atas fakta-fakta yang ada dalam sejarah Islam”.

“Pemalsuan fakta yang merugikan Islam dan umat Islam ini ditolak oleh semua orang karena tidak melayani kepentingan mereka yang lebih tinggi di antara bangsa-bangsa, terutama di masa sekarang ini,” kata pernyataan itu.

Suksesi Muhammad

Film ini dirilis di Inggris pada tanggal 3 Juni dan diprogram ulang oleh saluran Cineworld menyusul aksi unjuk rasa oleh Muslim di luar bioskop tempat film itu disiarkan.

Menggambarkan suksesi Muhammad setelah kematiannya, itu dianggap “menghujat” di Mesir, Pakistan, Iran dan Irak.

READ  "Warga Palestina mengingat kenangan indah masyarakat internasional," kata seorang spesialis Timur Tengah

Dunia Muslim baru-baru ini berang atas pernyataan juru bicara Partai Nasionalis yang berkuasa di India yang dianggap “menghina” Nabi Muhammad dan yang memicu gelombang protes dan protes.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.