Maroko dan Aljazair ditempatkan di daftar merah oleh Prancis – Pembebasan

Mulai Sabtu ini, orang yang tidak bersenjata harus melakukan tes antigen setibanya di Prancis dan menghormati karantina 10 hari.

Aturan baru untuk pelancong yang datang dari Maroko atau Aljazair. Rabu ini, kedua negara ditempatkan di daftar merah oleh Prancis karena evolusi lokal dari pandemi Covid-19. Kedua negara bagian Maghreb sejauh ini berwarna oranye. Keputusan itu mulai berlaku pada Sabtu, 21 Juli ini.

Khususnya, untuk orang yang telah divaksinasi, perubahan ini tidak akan banyak berubah: hanya bukti vaksinasi yang diperlukan saat tiba di Prancis. Di sisi lain, untuk pelancong yang tidak divaksinasi dari Aljazair atau Maroko, perubahan terpenting adalah isolasi wajib selama sepuluh hari sejak mereka menginjakkan kaki di tanah Prancis.

Dua puluh negara lain

Untuk negara merah, karantina wajib ini dikendalikan oleh aparat keamanan, sedangkan untuk negara oranye hanya isolasi mandiri selama tujuh hari. Bagian pada daftar merah ini juga berarti bahwa orang yang belum divaksinasi harus menunjukkan PCR atau tes antigen negatif pada saat kedatangan di Prancis yang tanggalnya kurang dari 48 jam sebelum keberangkatan. Orang yang tidak divaksinasi juga akan dikenakan dengan alasan yang kuat, apakah mereka bepergian ke atau dari Aljazair dan Maroko.

Negara di mana “Sirkulasi aktif virus diamati dengan adanya varian yang mengkhawatirkan”, menurut situs web pemerintah. Maroko dan Aljazair telah menghadapi dimulainya kembali epidemi Covid-19 secara signifikan selama beberapa minggu. Di Maroko, wabah epidemi mendorong pihak berwenang untuk memperlebar jam malam pada awal Agustus dan membatasi perjalanan ke dan dari tiga kota besar di negara itu: Casablanca, Marrakech, dan Agadir.

Maroko dan Aljazair bergabung dengan daftar 20 negara lain dalam daftar merah: Afghanistan, Afrika Selatan, Argentina, Bangladesh, Brasil, Kolombia, Kosta Rika, Kuba, Indonesia, Maladewa, Mozambik, Namibia, Nepal, Oman, Pakistan, Republik Demokratik Kongo, Rusia, Seychelles, Suriname, dan Tunisia.

READ  Roket Tiongkok: (tidak terkendali) kembali ke Bumi direncanakan untuk akhir pekan ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *