Mantan presiden menolak untuk bersaksi atas keinginannya sendiri

Donald Trump berbicara kepada para pendukungnya menjelang serangan di Capitol Hill pada 6 Januari 2021. – Jacquelyn Martin / AP / SIPA

Demokrat menekan Donald Trump. Memilih Jamie Raskin, Jaksa Agung DPR selama persidangan mantan presiden AS yang dibuka di Senat pada hari Selasa, meminta mantan penyewa Gedung Putih pada hari Kamis untuk ‘bersaksi di bawah sumpah’. Tim Donald Trump segera menolak undangan

Mantan “presiden tidak akan bersaksi dalam proses yang inkonstitusional,” kata Jason Miller kepada AFP. Pada waktu yang sama, Pengacara Donald Trump mengutuk “aksi media” oleh jaksa Demokrat. Secara teknis, pejabat terpilih dapat memilih untuk memanggilnya untuk tampil. Namun mereka belum menunjukkan apakah mereka berniat melakukannya.

Donald Trump diundang untuk menjelaskan dirinya sendiri tentang ‘perilakunya pada tanggal 6 Januari’, hari serangan di Capitol oleh para pendukungnya yang membuatnya dirujuk ke Senat untuk diadili setelah dakwaan dipilih di DPR. “Penghasutan untuk pemberontakan”. “Kami sarankan agar kesaksian Anda, yang tentu saja termasuk pemeriksaan silang, dilakukan antara Senin 8 hingga Kamis 11 Februari,” tulis DPR kepada dia. “Kami suka mengaturnya pada waktu dan tempat yang nyaman bagi semua orang.”

Kesaksian yang tidak mungkin

Selama persidangan pertamanya, Donald Trump menolak untuk bersaksi atas saran pengacaranya sebagai bagian dari panggilan telepon kontroversialnya kepada presiden Ukraina. “Jika Anda menolak undangan ini, kami memiliki semua hak, termasuk hak untuk membantah selama persidangan bahwa penolakan Anda untuk bersaksi sangat membebani Anda,” kata Raskin dalam suratnya.

Pemungutan suara pejabat terpilih pada panggilan (panggilan) secara teori dapat memaksa tangan mantan presiden, tetapi ia dapat membantahnya di pengadilan. Menghadapi risiko ini, Demokrat menyerah tahun lalu. Bahkan jika dia setuju untuk bersaksi, Donald Trump dapat memanggil Amandemen ke-5 dan menolak menjawab pertanyaan untuk mencegahnya memberatkan dirinya sendiri.

Apa pun yang terjadi, bahkan jika Demokrat mendapatkan kembali kendali atas Senat, akan sulit bagi mereka untuk mengumpulkan cukup banyak Republikan untuk mencapai ambang 67 senator dari 100 yang dibutuhkan untuk sebuah keyakinan. Karena itu, Donald Trump harus melarikan diri dari tuduhan, dan terutama kemungkinan pemungutan suara kedua untuk mendiskualifikasi dia.

READ  penipu renovasi beredar di Guadeloupe

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *