Mahkamah Agung mengizinkan pelatih sepak bola untuk berdoa di sekolah umum

Agama Bebas di Sekolah Umum Amerika. Tiga hari setelah Anda memiliki mengubur hak untuk aborsienam hakim konservatif dari Mahkamah Agung AMERIKA SERIKAT telah, melawan saran dari tiga rekan progresif mereka, menyatakan pemecatan Joseph Kennedy tidak sah. Pelatih sepak bola Amerika ini, yang mengawasi tim Sekolah Menengah Bremerton di dekat Seattle (barat laut) selama tujuh tahun, dipecat untuk berdoa di lapangan.

“Sebuah entitas pemerintah ingin menghukum seseorang untuk praktik keagamaan yang singkat, tenang dan pribadi,” “Konstitusi tidak memerintahkan atau membenarkan diskriminasi semacam ini,” tulis hakim. Neil Gorsuch atas nama mereka.

Pertempuran Perubahan

Setelah setiap pertandingan, pelatih mulai berlutut di tengah lapangan untuk berdoa, terkadang dengan para pemainnya. Dia terkadang memimpin doa di ruang ganti sebelum atau sesudah pertandingan. Pada tahun 2015, otoritas sekolah memintanya untuk mengingat, berdasarkan sebuah artikel oleh amandemen pertama konstitusi yang melarang Negara, dan pegawainya, untuk mendorong “pendirian” suatu agama, yaitu mendanainya atau mendorong praktiknya.

Karena dia menolak, mereka tidak memperbarui kontraknya. Dia kemudian mengambil tindakan hukum dan mengandalkan ketentuan lain dari Amandemen Pertama yang menjamin kebebasan beragama dan berekspresi. Kedua klausul ini secara teratur menjadi subyek perselisihan dan Mahkamah Agung sampai saat ini memegang posisi teratas. Tapi mayoritas konservatifnya, dikuatkan oleh Donald Trump, sekarang memiringkan keseimbangan demi lingkaran agama.

Pada bulan Mei, dia merasa bahwa Balai Kota Boston harus memiliki kelompok Kristen yang mengibarkan benderanya di Balai Kota. Pekan lalu, dia memutuskan bahwa negara bagian Maine tidak dapat mengecualikan sekolah denominasi dari skema bantuan publik.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.