Magellan, di Rute Rempah-Rempah (Histoire TV): Perjalanan perahu pertama di seluruh dunia: perjalanan yang luar biasa!

Tanpa diduga, navigator Portugis Fernand de Magellan; di jantung tayangan dokumenter yang luar biasa Senin ini, 20 Desember jam 9 malam di Histoire TV, adalah asal mula pencapaian bersejarah. Tapi petualangan gila ini merenggut nyawanya.

Dari pelabuhan Sanlúcar de Barrameda, dekat Cadiz, Spanyol, lima kapal tingginya sekitar dua puluh meter. Pada tanggal 20 September 1519, lebih dari 200 orang berangkat tanpa mengetahui apakah suatu hari mereka akan menginjakkan kaki di tanah Semenanjung Iberia lagi. Faktanya, pada bulan September 1522, mereka hanya akan berusia delapan belas tahun kembali, di atas kapal Victoria, hanya delapan belas yang mencapai prestasi menyelesaikan putaran pertama perjalanan perahu dunia. Penghasut ekspedisi gila ini, penjelajah Portugis Fernand de Magellan, tidak selamat dari petualangan itu sendiri. Namun, perusahaan ini berutang banyak pada ketekunannya. Hampir tiga puluh tahun setelah penemuan Amerika oleh Christopher Columbus, sang navigator bermaksud untuk tidak berkeliling dunia, tetapi untuk menemukan sebuah jalan di tengah benua baru, sebuah jalan barat di sekitar Laut Selatan yang misterius, untuk mencapai Samudra Pasifik saat ini. . Tujuannya: untuk menghubungkan Kepulauan Maluku. Kepulauan Indonesia menghasilkan rempah-rempah yang dihargai di Eropa. Proyek ini tidak beresonansi dengan Raja Portugal, Manuel I. Apa pentingnya! Magellan akhirnya menerima dukungan dari Charles V, sebagai kepala kekuatan maritim besar lainnya saat itu, Spanyol.

Para pelaut menderita kelaparan, kehausan, kedinginan

Perjalanan mengental dengan cepat. Armada membutuhkan waktu tiga bulan untuk mencapai pantai Brasil. Dan ketika memasuki teluk Rio de Janeiro pada 13 Desember 1519, untuk singgah, para kru sudah dalam agitasi yang parah. Keturunan Portugis Fernand de Magellan membuat kapten Spanyol curiga. Salah satu dari mereka menghasut konspirasi di Kepulauan Canary, yang pertama dalam seri yang akan membuat navigator Portugis memenggal beberapa kepala dan meninggalkan pemberontak dalam perjalanan mereka. Banyak yang membantah proyeknya. Menjelajahi setiap serangga di lepas pantai Amerika Selatan untuk menemukan koridor yang terkenal membutuhkan waktu yang tidak terbatas. Perahu menjelajah ke garis lintang ekstrim, di mana angin kencang bertiup. Para pelaut menderita kelaparan, kehausan dan kedinginan. Di mulut Rio Santa Cruz, di Patagonia, Santiago memberi jalan dan tenggelam. Magellan tidak melipat: empat kapal yang tersisa terus mencari di garis pantai.

READ  Korea Selatan, Indonesia, Italia ... selusin "sepuluh persen" remake asing dalam persiapan

Gigi pelaut yang terkena penyakit kudis terlepas

Pada bulan Oktober 1520 harapan lahir kembali. Takik yang dalam memotong seluruh benua! Itu Victoria, itu Trinidad, itu Pemupukan dan San antonio menyelam ke laut dan kemudian berpisah untuk menemukan jalan yang benar. Di jalan buntu, orang-orang dari San antonio bangun. Perahu kembali ke Spanyol dan membawa beberapa makanan bersamanya. Lebih bahagia, tim dari Victoria dan beberapa Trinidad menemukan pintu keluar Selat, yang selanjutnya akan menyandang nama Magellan. Kapal, bersama dengan Pemupukan, berangkat pada 28 November 1520 di Laut Selatan. Tergoda oleh ketenangan perairannya hari itu, pelaut Portugis menamakannya Samudra Pasifik. Bahayanya terletak di tempat lain: luasnya jauh lebih besar dari yang diperkirakan. Awak kapal harus berlayar tiga bulan dua puluh hari sebelum mereka melihat daratan pertama. Di atas kapal, semua orang kehilangan senyum mereka. Gigi para pelaut yang terkena penyakit kudis dilonggarkan. Untuk melawan rasa lapar, kami memperebutkan tikus, potongan kulit rebus atau sup serutan kayu. Akhirnya, pada bulan Maret 1521, sederet pulau muncul di cakrawala. Ini bukanlah Eden yang diharapkan. Penduduk asli mengejar kapal dan mengambil semua yang bisa mereka dapatkan! Magellan akan membaptis tempat itu “kepulauan Larrons” (sekarang Kepulauan Mariana) untuk mengenang episode ini.

Magellan tidak pernah mencapai tujuannya

Di Filipina, pelayan Fernand de Magellan, Henrique de Malacca, yang berbicara bahasa Melayu, menemukan bahwa dia mengerti dialek lokal. Mediasinya memungkinkan tuannya untuk bernegosiasi dengan kepala daerah. Penduduk asli tampaknya memenuhi tuntutan orang Eropa. Tapi Magellan melebih-lebihkan kekuatannya. Di Mactan, pada tanggal 27 April 1521, dia dibunuh bersama dengan anggota krunya oleh penduduk asli. “Mereka tiba-tiba melemparkan tombak dan tongkat besi ke arahnya,” tulis kolumnis ekspedisi Antonio Pigafetta. Oleh karena itu, orang Portugis yang angkuh itu tidak akan punya waktu untuk mencapai tujuannya. Hanya dua kapal Spanyol yang berlabuh di Kepulauan Maluku pada November 1521. Yang luas sarat dengan rempah-rempah, mereka berangkat lagi untuk menaklukkan Spanyol dan melewati Afrika kali ini. Di Tanjung Verde, Antonio Pigafetta mencatat keanehan dalam buku catatannya. Sementara kalendernya menunjukkan tanggal 9 Juli 1522 di pulau itu, dia yakin tanggal 10 Juli. Pergi dari dunia dari barat karena itu akan “kehilangan” satu hari. Penemuannya akan mengilhami rebound terakhir Jules Verne dari dirinya Keliling dunia dalam 80 hari, yang akan memungkinkan Phileas Fogg memenangkan taruhannya (tetapi dengan pergi ke timur dan kembali ke masa lalu). Bagi yang selamat dari ekspedisi yang diluncurkan Magellan, butuh waktu tiga tahun.

READ  Sensor. Film Verhoeven "Benedetta" dilarang di Rusia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.