Madrid gemetar di bawah kasus spionase

Pejabat terpilih Catalan siap meninggalkan mayoritas parlemen.

Koresponden di Madrid

Dari Pegasus hingga Pegasus, dari korban hingga yang diduga bertanggung jawab, pemerintah Spanyol tak henti-hentinya menangani kasus spionase. Senin lalu, pihak eksekutif mengakui bahwa laptop Presiden Pemerintah, Pedro Sanchez, dan Menteri Pertahanannya, Margarita Robles, menjadi korban perampokan oleh aplikasi Pegasus, sebuah operasi yang diusulkan sebagai “eksternal dan ilegal”. Kamis ini, sekarang direktur Pusat Intelijen Nasional (CNI) yang telah mengakui bahwa layanannya menggunakan Pegasus, dengan otoritas keadilan, untuk memata-matai delapan belas tokoh gerakan kemerdekaan Catalan, termasuk hari ini presiden wilayah tersebut, Pere Aragon. Rinciannya diberikan oleh Paz Esteban kepada sepuluh anggota parlemen yang hadir dari Komite Rahasia. Informasi dengan cepat diterbitkan oleh pers Spanyol, yang menghidupkan kembali skandal itu hingga mengancam mandat pemimpin sosialis itu.

Karena pemerintah…

Artikel ini hanya untuk pelanggan. Anda memiliki 71% tersisa untuk ditemukan.

Kebebasan tidak mengenal batas, seperti rasa ingin tahu Anda.

Terus membaca artikel Anda untuk 1 € bulan pertama

Sudah mendaftar?
Masuk

READ  lebih dari satu juta dikreditkan ke akunnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.