Macron mengancam akan menarik tentara Prancis jika Mali pergi ‘ke arah’ Islamisme radikal

Paris, seperti Uni Eropa, pada Selasa mengumumkan ‘kudeta yang tidak dapat diterima’ menyusul penangkapan Presiden Bah Ndaw dan Perdana Menteri Moctar Ouane sebagaimana diputuskan oleh orang kuat negara itu Kolonel Assimi Goïta.

Emmanuel Macron mengatakan Prancis akan menarik pasukannya jika Mali pergi “ke arah” Islamisme radikal, dalam sebuah wawancara dengan Koran hari Minggu (JDD) disiarkan Minggu ini setelah kudeta kedua dalam sembilan bulan.

Prancis, yang melibatkan sekitar 5.100 pria di Barkhane, mendukung Mali, yang telah menghadapi tekanan jihadis dari Utara sejak 2012, menjerumuskan negara itu ke dalam krisis keamanan dan menyebarkannya ke pusat negara. Tapi seperti Uni Eropa, Paris pada Selasa mengumumkan ‘kudeta yang tidak dapat diterima’ menyusul penangkapan Presiden Bah Ndaw dan Perdana Menteri Moctar Ouane sebagaimana diputuskan oleh orang kuat negara itu Kolonel Assimi Goïta.

“Kepada Presiden Mali Bah N’Daw, yang sangat ketat tentang segel antara kekuasaan dan jihadis, saya berkata, ‘Islamisme radikal di Mali dengan tentara kita di sana? Tidak pernah dalam hidup!’ “Ada godaan di Mali hari ini, tetapi jika mengarah ke sini, saya akan mundur,” presiden Prancis memperingatkan dalam sebuah wawancara dengan JDD selama perjalanan ke Rwanda dan Afrika Selatan.

Kita perlu ‘berinvestasi besar-besaran’ untuk mengakhiri krisis kesehatan

Kepala negara Prancis juga mengklaim bahwa dia ‘mengirim pesan’ kepada para pemimpin Afrika Barat bahwa ‘dia tidak akan tinggal di pihak negara di mana tidak ada legitimasi atau transisi yang lebih demokratis’.

Dia ingat pernah berkata selama tiga tahun, “dalam beberapa dewan pertahanan bahwa kami harus memikirkan jalan keluar”.

“Di puncak Pau saya menyiapkan jalan keluar. Saya tetap atas permintaan Amerika karena saya pikir jalan keluar itu adalah titik destabilisasi. Tapi pertanyaannya datang, dan kami tidak memiliki banding untuk tinggal di sana selamanya,” ulangnya. .

Emmanuel Macron memperingatkan kegagalan kebijakan pembangunan di Afrika. “Saya katakan ini dengan jelas, jika kita terlibat dalam kegagalan Afrika, kita akan bertanggung jawab, tetapi kita juga akan membayar mahal, terutama dalam hal migrasi,” katanya.

Dia menegaskan kembali bahwa karena itu kita harus ‘berinvestasi secara besar-besaran’ pada akhir pandemi Covid-19 ‘dengan setara dengan Marshall Plan’ dan bahwa komunitas internasional ‘harus bermurah hati untuk mengatakan bahwa kita adalah bagian dari penghapusan hutang kepada membantu orang Afrika membangun masa depan mereka “.

READ  Mantan polisi Derek Chauvin menolak bersaksi selama persidangannya, dan musyawarah dimulai Senin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *