London membela diri dari kritik Prancis

Menteri Dalam Negeri Prancis pada hari Sabtu mengkritik “kurangnya kemanusiaan” Inggris terhadap pengungsi Ukraina yang terdampar di Calais.

Pemerintah Inggris mengatakan pada hari Minggu bahwa mereka tidak bisa “hanya” membuka pintu Inggris, setelah dikritik oleh Prancis karena “kurangnya kemanusiaan” terhadap pengungsi Ukraina yang kembali ke Calais.

“Jika kita hanya membuka pintu, kita tidak akan menguntungkan orang-orang yang seharusnya kita manfaatkan, para pengungsi yang tulus, tetapi saya pikir kita juga akan merusak dukungan rakyat,” kata Menteri Kehakiman Dominic Raab. BBC. “Kami perlu memastikan bahwa kami bertindak untuk mereka yang membutuhkan dukungan kami,” tambahnya.

250 pengungsi kembali

Menteri Dalam Negeri Prancis Gérald Darmanin pada hari Sabtu mengkritik “tanggapan yang sama sekali tidak memadai” dan “kurangnya kemanusiaan” Inggris terhadap pengungsi Ukraina yang kembali ke Calais, sebuah kota pelabuhan Prancis, dalam sebuah surat yang ditujukan kepada mitranya dari Inggris, Priti Patel.

Sejak 28 Februari, 517 orang Ukraina yang melarikan diri dari negara mereka telah mencoba untuk bergabung dengan keluarga mereka di Inggris melalui pelabuhan Calais atau Terowongan Channel di Coquelles. Tetapi 250 dari mereka, tanpa visa, telah ditolak oleh pihak berwenang Inggris, prefektur departemen Pas-de-Calais mengumumkan dalam siaran pers pada hari Minggu. Pada malam hari dari Sabtu hingga Minggu, 136 orang miskin “berlindung di Asrama Pemuda Calais”.

“Situasi ini tidak realistis karena memaksa orang-orang ini, yang sudah kelelahan karena perjalanan panjang dan mengerikan mereka, pergi ke Paris atau Brussel, ke kedutaan besar untuk melakukan prosedur visa mereka di sana,” keluh prefektur itu dan lagi. pihak berwajib. untuk “mengubah sistem mereka sehingga solusi konsuler dapat ditemukan secara lokal”.

Darmanin menyerukan solusi “cepat” untuk “masalah”

Selama beberapa hari, situasi pengungsi menjadi sumber gesekan antara London dan Paris, yang hubungannya telah tegang oleh isu penyeberangan migran ilegal.

Pemerintah Prancis mengumumkan pada hari Kamis bahwa Inggris akan mendirikan “semacam konsulat” di Calais untuk mengeluarkan visa langsung ke Ukraina di sana.

Tapi, “untuk saat ini kita akan lihat, kita lihat saja ‘, sudah empat hari sekarang,” keluh Gérald Darmanin di radio pada hari Minggu (Eropa 1) dan televisi (berita C) Prancis.

“Saya memiliki hubungan yang sangat baik dengan Ms Patel,” lanjutnya. “Saya yakin dia wanita yang baik. Dia akan menyelesaikan masalah ini, tetapi dia harus menyelesaikannya dengan cepat.”

ulasan Inggris

Juga dikritik di Inggris karena kurangnya kemurahan hati terhadap pengungsi, pemerintah Inggris minggu ini melonggarkan persyaratan untuk memberikan visa kepada Ukraina dengan kerabat di negara itu.

Warga Inggris dan Inggris dapat membawa kerabat mereka yang tinggal di Ukraina, yang bisa mendapatkan izin tinggal tiga tahun, ke pemeriksaan keamanan.

Menurut Home Office, “sekitar 50 visa” diberikan dalam kerangka kerja ini mulai Minggu pagi, sementara lebih dari 5.500 aplikasi diselesaikan secara online dan hampir 2.400 orang membuat janji untuk mengajukan visa mereka. . aplikasi.

“Kami melakukan segala yang kami bisa dan meningkatkan kapasitas di setiap pusat aplikasi (visa) di seluruh Uni Eropa,” kata Menteri Priti Patel.

READ  Serangan korupsi untuk mendorong perolehan aset negara untuk kesejahteraan masyarakat

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.