LoL: Riot melarang salah satu karyawannya setelah menggunakan champion terburuk dalam game sebanyak 20 kali berturut-turut.

Insinyur sistem League of Legends telah berupaya keras untuk menciptakan teknologi yang dapat mendeteksi perilaku buruk pemain. Entah itu komentar mereka di obrolan atau performa buruk mereka di game, algoritme bertanggung jawab untuk menghukum anggota komunitas yang berperilaku paling buruk.. Ini adalah sesuatu yang sangat diminati oleh Riot Games, mencapai kesepakatan penting dengan perusahaan saingan untuk mencapainya. Meskipun cara kerja sistem sekarang dapat diterima, “mesin” terkadang membuat kesalahan dan akhirnya menghukum orang yang salah.

Saat karyawan Riot Games dilarang karena terlalu banyak bermain Ryze

Pemain terbaru yang terpengaruh oleh “false positive” yang dapat dihasilkan oleh sistem pelacakan League of Legends adalah salah satu karyawan perusahaan. Ini adalah Riot Phlox, yang bekerja di tim yang bertanggung jawab untuk mendesain gameplay dari mode utama Summoner’s Rift. Ini terjadi setelah dia memainkan sekitar 20 pertandingan dengan Ryze, seorang juara yang tidak bisa dia raih hasil bagusnya. Setelah mencapai skor 0/7 atau 0/10 di beberapa pertandingan, sistem menentukan bahwa itu bukan hanya pukulan yang buruk.. Mungkin setelah rekan satu timnya menggunakan fungsi laporan.

Informasi tersebut akhirnya dirilis dan karyawan Riot Games ini memilih untuk menerimanya dengan humor. Ryze memang menjadi salah satu champion terberat di League of Legends. Meskipun dia meningkat dengan kedatangan Staf Tua, dia adalah juara terlemah di semua Musim 12 dan saat ini menjadi yang kelima paling tidak efektif.. Perlu dicatat bahwa Riot Phlox biasanya bermain di posisi hutan, jadi dia juga harus beradaptasi dengan peran baru. Selain itu, ia harus menghadapi pemain tingkat master dan lainnya dengan peringkat sangat tinggi.

READ  Chrome berikutnya akan lebih tajam lagi di Windows, macOS, dan Linux

Larangan hanya berlangsung 48 jam untuk Riot Phlox. Seperti pemain League of Legends lainnya, dia harus menghubungi Player Support. Di layanan inilah mereka menemukan bahwa itu memang positif palsu yang disebabkan oleh kesalahan sistem. Karyawan tersebut dapat memulihkan akunnya, meraih peringkat Platinum 2 dan melanjutkan pengujian sang juara. Hasil-hasilnya telah meningkat, meskipun dia masih memiliki pertandingan di mana dia gagal membuat sang juara berhasil.

Ryze adalah salah satu juara yang paling sulit dimainkan - League of Legends
Ryze adalah salah satu champion yang paling sulit dimainkan

Pengembang League of Legends mengklaim telah meminimalkan kesalahan positif dan di luar anekdot Anda tidak perlu memikirkannya. Nyatanya, kita bisa diyakinkan oleh perilaku pengembang. Jika mereka dapat melarang karyawan mereka sendiri dan membiarkan mereka melalui prosedur biasa melalui dukungan, mereka tidak keberatan melarang media lain atau bahkan pemain profesional.. Juga tidak ada salahnya jika anggota tim mengalami efek Ryze sendiri untuk melihat apakah ada peningkatan.

esport lol

Jendela transfer hampir tidak bergerak di Korea Selatan. Sementara sebagian besar pemain bukanlah agen bebas, struktur tidak membiarkan ketegangan bertahan dan segera mengumumkan nama anggota masa depan mereka. Dan di game kecil ini, KT membuat langkah yang sangat bagus.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.