LeBron James dan Jeanie Buss bekerja sama untuk menghapus drama konyol Lakers

LeBron James dan LA Lakers mengalami musim yang luar biasa. Mereka tidak hanya memiliki rekor terbaik di Wilayah Barat, tetapi juga melalui babak playoff Wilayah Barat untuk mendapatkan tempat di Final NBA. Namun, butuh banyak usaha untuk sampai ke posisi mereka sekarang. Musim pertama James dengan Lakers penuh dengan drama dan kekalahan, jadi bagaimana mereka bisa mencapai Final NBA satu musim kemudian? Ini sebagian besar disebabkan oleh James dan Lakers pemilik Jeanie Buss hentikan dramanya.

Ada banyak drama di LA Lakers pada 2018-19

TERKAIT: LeBron James sayangnya harus meratapi dua kematian selama musim 2019-20

LeBron James sudah pergi yang Cleveland Cavaliers untuk pergi ke LA Lakers selama musim 2018. Itu terjadi setelah pergi bersama Cavaliers ke empat final NBA berturut-turut dan delapan pertandingan berturut-turut, sementara dia bersama Miami Heat ke empat final lainnya.

Namun, James dan Lakers berjuang keras selama musim 2018-19. Dia menderita cedera pangkal paha dan bermain di pertandingan paling sedikit dalam karirnya, menyebabkan orang-orang berspekulasi apakah Father Time akhirnya bisa menyusulnya. Lakers juga berjuang sebagai tim saat mereka memimpin 37-45 dan melewatkan babak playoff. Itu adalah pertama kalinya James melewatkan babak playoff sejak musim 2004-05.

Jika tim yang dipimpin oleh LeBron James kalah, sudah banyak drama yang dipicu oleh media, karena sepertinya selalu ada headline negatif tentang dia atau orang lain yang muncul di tim tersebut. Namun, ada banyak drama di dalam organisasi tahun itu.

Tim tidak berhasil Anthony Davis musim itu dan ada ketegangan di bawahPresiden Operasi Bola Basket Magic Johnson, lalu pelatih Luke Walton, dan manajer umum Rob Pelinka, menurut ESPN.

READ  Kisah Soeharto ditampar pendiri Kopassus saat masih tentara hanya bisa menahan sakit

Johnson akhirnya pensiun sebelum pertandingan kandang terakhir Lakers musim itu. Saat pensiun, dia juga menyindir, menurut ESPN, ada ‘serangan balik’ yang terjadi. Dia kemudian muncul di ESPN Ambil dulu dan mengambil beberapa foto di Pelinka dan Presiden Industri Bisnis Tim Harris.

Jadi bagaimana Lakers mengubah keadaan dari sirkus menjadi NBA Finals?

LeBron James makan dengan Jeanie Buss

LeBron James dari LA Lakers menantikan New Orleans Pelicans selama babak pertama di Staples Center pada 27 Februari 2019. | Gambar Yong Teck Lim / Getty

TERKAIT: Pemilik Lakers, Jeanie Buss, baru saja mengungkapkan berapa lama lagi dia ingin bermain dengan LeBron James

Pada Maret 2019, James dan Buss makan malam bersama, lapor ESPN. Agen James, Rich Paul, juga menghadiri makan malam itu, begitu pula dengan CEO Lakers Linda Rambis. Itu sebenarnya masalah besar, karena saat mengobrol dengan ESPN, Paul tidak ingat James pernah makan secara formal dengan pemilik Heat Micky Arison saat bermain di Miami atau Cavaliers. pemilik Dan Gilbert saat bermain di Cleveland.

Dalam pertemuan tersebut, menjadi jelas bahwa drama tersebut harus dihentikan. Jelas juga bahwa James tidak akan berkontribusi untuk itu, dan bahwa mereka ada di dalamnya bersama.

“Kami memahami bahwa banyak hal bisa terjadi. Kami tidak akan menyalahkan siapa pun, dan kami akan menemani Anda, ” kata Paul kepada ESPN tentang pesan yang James berikan kepada Buss selama makan. “Kami berkomitmen untuk Anda dan kami akan menjadi yang teratas. Kami akan keluar dari ini secara berbeda dari yang dilihat dunia. Biarkan orang yang berbicara berbicara. Kami hanya harus melakukan pekerjaan. ‘

Lakers telah sukses besar sejak saat itu

TERKAIT: LeBron James menghabiskan Nike Check pertamanya dengan cara yang diinginkan seorang remaja

Selama musim 2019, Lakers akhirnya menukar Anthony Davis, dan tim mendapatkan pelatih baru, Frank Vogel. James kemudian datang ke kamp pelatihan dan sepertinya dia sedang menjalankan misi.

READ  MiG-29 Rusia yang didekorasi, Su-25 menjadi pusat perhatian dalam parade militer Korea Utara

“Saya sangat termotivasi,” kata James kepada ESPN. ‘Tapi saya tidak sedang dalam mode bicara saat ini. Saya sangat pendiam musim panas ini karena suatu alasan. Ibuku selalu berkata kepadaku, ‘Jangan bicarakan itu, jadilah tentang itu.’ Jadi di sinilah saya. ”

Sejak itu, James telah memimpin Lakers ke musim yang luar biasa. Tim telah banyak menderita tahun ini: kematian Kobe Bryant, pandemi COVID-19, dan semakin banyak kasus ketidakadilan sosial yang terjadi di Amerika. Tapi Lakers tetap sukses melalui itu semua dan mencapai Final NBA, memimpin 3-1 dalam empat game pertama seri tersebut.

James juga luar biasa tahun ini. Di musim reguler, ia mencetak rata-rata 25,3 poin per game, 7,8 rebound dan 10,2 assist yang memimpin NBA, membuktikan bahwa Father Time belum cukup mencetak gol untuknya.

Tentu, permainan LeBron James di lapangan membawa LA Lakers kembali ke Final NBA musim ini. Namun, tidak ada yang boleh mengabaikan karyanya dan Jeanie Buss untuk menghapus drama tersebut.

Statistik milik Referensi Bola Basket

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *