Lebih dari 50 juta orang terkena dampak COVID-19 dan bencana iklim dua kali lipat

Laporan tersebut meminta para pemimpin dunia untuk mengakui bahwa tidak mungkin menangani pandemi tanpa juga menangani krisis iklim dan masalah yang lebih luas seperti kemiskinan ekstrim.

Gavi, aliansi vaksin.


Mengapa warga dunia harus peduli

Baik COVID-19 maupun bencana cuaca terkait iklim memengaruhi orang-orang di negara-negara termiskin di dunia, karena mereka seringkali tidak memiliki perawatan kesehatan yang diperlukan dan membutuhkan infrastruktur untuk menghadapi dampak iklim. Kampanye Warga Dunia tentang tujuan global Perserikatan Bangsa-Bangsa, termasuk sasaran 3 untuk kesehatan dan kesejahteraan yang baik untuk semua dan sasaran 13 untuk aksi iklim. Bergabunglah dengan gerakan dan bertindaklah atas isu-isu ini dan banyak lagi sini.

Lebih dari 50 juta orang di seluruh dunia telah menderita secara bersamaan dengan COVID-19 dan bencana cuaca terkait iklim seperti banjir, kekeringan, panas ekstrem, dan badai, laporan konfrontatif mengungkapkan.

Temuan dirilis Kamis oleh Federasi Internasional Masyarakat Palang Merah dan Bulan Sabit Merah (IFRC) menunjukkan bahwa 92 dari 132 bencana terkait cuaca yang tercatat bertepatan dengan tantangan kesehatan dan sosial ekonomi yang kompleks yang ditimbulkan oleh pandemi.

Lebih dari 3.000 orang tewas akibat krisis yang tumpang tindih.

Julie Arrighi, penasihat Palang Merah, mengatakan COVID-19 juga menunda upaya pemulihan bagi mereka yang terkena dampak kondisi cuaca.

Arrighi menjelaskan bahwa pandemi mempersulit upaya untuk merelokasi orang ke tempat yang aman, upaya untuk mendistribusikan makanan dan peralatan daur ulang, mengganggu rantai pasokan global, dan meningkatkan kebutuhan bantuan kemanusiaan finansial ketika banyak negara untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade sebelum resesi. terhenti.

“Meskipun tidak semua bencana terkait iklim secara langsung terkait dengan perubahan iklim, sangat jelas bahwa kita menghadapi iklim yang lebih tidak stabil dengan cuaca yang lebih ekstrim akibat pemanasan global,” katanya. Kata Arrighi dalam sebuah pernyataan. “COVID-19 telah mengekspos kerentanan kami tidak seperti sebelumnya, dan seperti yang ditunjukkan oleh analisis awal kami, itu telah memperburuk penderitaan jutaan orang yang terkena dampak bencana terkait iklim.”

Sebagian besar, sekitar 80%, individu yang terkena bencana penyeberangan tinggal di kawasan Asia-Pasifik.

READ  Korea Selatan menyediakan $ 200.000 untuk membantu mencegah penyebaran Covid di antara tahanan Indonesia

Antara Juli dan September, peristiwa panas ekstrem memengaruhi lebih dari 145 juta orang di seluruh Asia Timur dan Pasifik, sementara badai pada Mei, Bangladesh, India, dan Sri Lanka memengaruhi 15 juta orang.

“Angka-angka baru ini mengkonfirmasi apa yang telah kami ketahui dari relawan garis depan kami yang berdedikasi: krisis iklim tidak berhenti untuk COVID-19, dan jutaan orang menderita dari dua krisis yang bertabrakan,” Presiden IFRC Francesco Rocca menjelaskan.

Laporan tersebut memuji kerja sama global yang “belum pernah terjadi sebelumnya” dan dana yang didedikasikan untuk mengurangi dampak pandemi.

Namun, Rocca menekankan bahwa ada kesenjangan pendanaan yang besar dalam upaya memerangi perubahan iklim. Dia meminta para pemimpin dunia untuk mengakui bahwa tidak mungkin menangani pandemi tanpa juga menangani krisis iklim dan masalah yang lebih luas seperti kemiskinan ekstrim.

“Investasi global besar-besaran dalam pemulihan dari pandemi membuktikan bahwa pemerintah dapat bertindak tegas dan drastis dalam menghadapi ancaman global yang membayang,” kata Rocca. hijau, tangguh, dan inklusif jika kita ingin melindungi komunitas paling rentan di dunia. ”

Rocca menambahkan: “Kami sama sekali tidak punya pilihan selain menangani kedua krisis secara bersamaan.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *