Layang-layang tinggi: Deutsche Telekom menguji antena seluler di stratosfer

BERLIN (Reuters) – Deutsche Telekom DTEGn.DE Senin mengatakan pihaknya telah berhasil menguji stasiun pangkalan udara di stratosfer bumi, sebuah inovasi yang diharapkan akan memberikan jangkauan seluler ke daerah terpencil yang sulit dijangkau dengan jaringan berbasis darat.

FOTO FILE: Logo Deutsche Telekom AG ditampilkan di atas matahari dan awan di atas kantor pusat raksasa telekomunikasi Jerman di Bonn, Jerman, pada 19 Februari 2019. REUTERS / Wolfgang Rattay

Grup telekomunikasi Jerman dan mitranya, startup Inggris Stratospheric Platforms Ltd, mengatakan sebuah pesawat tanpa pilot yang terbang pada 14.000 meter (45.000 kaki) berhasil terhubung dari antena dengan jaringan 4G terestrial.

Stasiun udara, yang dapat mencakup area 100 km (62 mil), menangani panggilan suara dan video, unduhan data dan halaman web dari pengguna ponsel pintar di darat selama uji terbang awal bulan ini.

“Kami telah menunjukkan bahwa kami dapat memberikan internet di mana saja dan dengan cepat,” kata CEO Deutsche Telekom Bruno Jacobfeuerborn dari bisnis menara seluler Deutsche Funkturm.

“Terutama di daerah yang sulit dijangkau menara seluler tradisional, stasiun pangkalan udara akan menjadi tambahan yang cerdas dan hemat biaya untuk jaringan seluler kami.”

Penawaran stasiun pangkalan di stratosfer menjanjikan latensi rendah yang dibutuhkan oleh jaringan 5G baru untuk mendukung inovasi, seperti mobil tanpa pengemudi, di mana waktu respons yang cepat sangat penting.

Meskipun antena udara menawarkan kecepatan dan keunggulan biaya dibandingkan satelit, hal ini merupakan tantangan desain untuk terus memberi informasi.

Alfabet GOOGL.O saingannya Loon Enterprise menggunakan balon ketinggian untuk mengelola jaringan nirkabel. Facebook FB.O dua tahun lalu membumikan drone surya eksperimental setelah menyimpulkan bahwa itu tidak layak.

SOLUSI PLATFORM

Penerbangan uji coba Deutsche Telekom ditawarkan menggunakan baling-baling H3Grob 520 yang dimodifikasi di atas negara bagian selatan Bavaria, karena Platform Stratosfer terus mengembangkan pesawat tanpa pilotnya sendiri.

READ  Berikut harga truk listrik dan SUV Rivian jika keluar pada tahun 2021

Startup Inggris ini mengatakan bahwa “platform” ringan dan bebas emisi akan memiliki lebar sayap 60 meter – sebesar Boeing 747 – tetapi beratnya hanya 3,5 ton dan dapat bertahan di udara selama satu hingga dua minggu.

Ini akan menggunakan sistem sel bahan bakar hidrogen yang menggabungkan hidrogen cair dan oksigen, menghasilkan produksi yang lebih besar daripada sel surya dan hanya mengeluarkan uap air sebagai produk limbah.

Richard Deakin, CEO dari Stratospheric Platforms, mengatakan dia sedang mengerjakan penerapan operasional ‘sekitar 2024’.

Startup ini telah berada dalam mode misterius sejak didirikan pada tahun 2014. Dua tahun kemudian, Deutsche Telekom menjadi investor dan sekarang memiliki 38% saham.

Platform Stratospheric mengatakan sedang dalam pembicaraan dengan investor potensial lainnya atas apa yang disebut putaran pendanaan Seri B.

Mitra untuk platform udaranya termasuk Northrop Grumman NAG NAG di Thales TCFP.PA saat bekerja dengan QinetiQ QQ.L dan lainnya pada sistem tenaga hidrogennya.

Pelaporan oleh Douglas Busvine. Diedit oleh Jane Merriman

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *