Layanan spoofing nomor telepon yang menjadi sasaran gelombang penangkapan

Layanan iSpoof, yang menawarkan spoofing nomor telepon (alias tipuan “), adalah subjek dari operasi polisi besar yang menyebabkan penangkapan seratus empat puluh dua orang di seluruh dunia, Europol mengumumkanyang mengoordinasikan penyelidikan ini, Kamis, 24 November.

Menurut otoritas Inggris, iSpoof beroperasi sejak Desember 2020. Pada Agustus 2021, seorang pengguna internet menerbitkan pesan di forum diskusi yang dikenal dengan kejahatan dunia maya yang mempromosikan iSpoof, menjanjikan banyak alat untuk penipu. Antara lain, postingan tersebut menjual kemampuan untuk melakukan panggilan dengan memalsukan nomor apa pun, “termasuk bank”. Dia meyakinkan bahwa dengan sistem ini dimungkinkan untuk mencegat kode “OTP”, yaitu sistem otentikasi ganda yang digunakan oleh banyak layanan dan terdiri dari menerima, misalnya, kode dari banknya untuk memvalidasi transaksi. Publisitas yang dibuat untuk alat tersebut sangat menyarankan bahwa itu terutama menargetkan pengguna internet yang ingin melakukan penipuan bank.

Menurut Europol, administrator iSpoof, dengan menjual layanan mereka, akan menghasilkan lebih dari 3,7 juta euro dalam enam belas bulan, dan otoritas Inggris – yang telah mengumumkan bahwa mereka akan memperingatkan semua korban yang teridentifikasi – memperkirakan total kerusakan lebih dari dari 115 juta euro. Organisasi juga mengumumkan bahwa seratus empat puluh dua “pengguna dan administrator” ditangkap sebagai bagian dari penyelidikan yang dibuka pada Oktober 2021 oleh unit kerja sama yudisial Uni Eropa, Eurojust. Server di Belanda juga disita, kata polisi Belanda. Di Prancis, sembilan orang ditahan polisi dan kemudian dibebaskan sebagai bagian dari penyelidikan awal yang sedang berlangsung, menurut kantor kejaksaan Paris.

Peringatan diserahkan kepada “pelanggan”

Berdasarkan Wali, orang yang dicurigai mendalangi operasi ini, Teejai F., berusia 34 tahun dan tinggal di kota metropolitan London. Dia ditangkap oleh otoritas Inggris pada 7 November dan diperkirakan akan hadir di pengadilan pada 6 Desember.

READ  VIDEO. Sepasang suami istri membuat pernyataan rasis, pengemudi VTC mereka membatalkan balapan mereka dan memposting adegan itu di jejaring sosial

Pihak berwenang kini tidak hanya menguasai nama domain yang digunakan oleh iSpoof, tetapi mereka juga menyita saluran obrolan Telegram yang digunakan oleh operatornya. Pada Kamis pagi, sebuah pesan yang tampaknya ditandatangani oleh polisi London dipasang di sana yang mengatakan bahwa ada “Kami memiliki akses ke server selama beberapa bulan [de iSpoof] dan mendapatkan data tentang pelanggannya”. Disertai dengan video, itu mengalihkan kode iklan yang biasanya disiarkan oleh alat tipuandan diakhiri dengan logo layanan yang berpartisipasi dalam operasi internasional ini, peringatan:

“Apakah Anda melakukan panggilan dengan menyamar sebagai Anda? Seratus empat puluh dua orang telah ditangkap. Investigasi data ini sedang berlangsung. Jangan kaget jika lebih banyak kunjungan menyusul. »

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.