Lawan Belarusia Roman Protassevich dan rekannya telah ditempatkan di bawah tahanan rumah

Sebulan setelah penangkapan mereka setelah pengalihan penerbangan mereka, pihak berwenang Belarusia mengumumkan pada hari Jumat, 25 Juni, bahwa pembangkang Roman Protassevich dan rekannya dari Rusia Sofia Sapega akan ditempatkan di bawah tahanan rumah.

Di saluran Telegramnya, Komite Penyelidikan Belarusia mengatakan telah “Dianggap mungkin” untuk menempatkan mereka di bawah tahanan rumah karena kedua terdakwa membuat “Pengakuan yang koheren” dan berkomitmen untuk “Bantu penyelidikan dan identifikasi pasangan mereka”.

Roman Protassevich (26) dan Sofia Sapega (23) ditahan setelah penangkapan mereka di bandara Minsk, dan pengalihan, 23 Mei, dari pesawat Ryanair di rute Athena-Vilnius di mana mereka berada.

Mereka dituduh mengoordinasikan di jejaring sosial gerakan protes bersejarah yang meletus di Belarus tahun lalu hingga masa jabatan kelima Presiden Alexander Lukashenko, yang digambarkan sebagai penipuan. Sejak penangkapannya, jurnalis tersebut telah tampil di televisi publik beberapa kali, dan para pendukungnya telah menolak wawancara. “di bawah batasan”. Dalam sebuah pernyataan, LSM Amnesty International memperkirakan bahwa mereka telah ditempatkan di bawah tahanan rumah “Sepertinya gimmick sinis” bertujuan untuk mencabut sanksi.

Artikel disediakan untuk pelanggan kami Baca juga Pembajakan pesawat dan penangkapan lawan Roman Protassevich oleh Belarus membangkitkan emosi yang kuat

Tekanan lanjutan pada aturan Lukashenko

Seorang penasihat pemimpin oposisi Svetlana Tikhanovskaya mengatakan pada hari Jumat bahwa dia telah berbicara dengan orang tua Roman Protassevich dan menanyakan tentang penempatannya di bawah tahanan rumah. “Ini jenis penjara yang berbeda. Orang-orang KGB tinggal di kamar yang sama dengannya”namun dibersihkan Franc Viacorka di Twitter. Mr Viacorka menambahkan bahwa orang tua lawan tidak melakukannya. “Tidak ada kontak dengan Roman dan takut dia akan menjadi negosiator dengan Barat.”, yang memberlakukan sanksi ekonomi pada Belarus. Dia juga menerbitkan foto yang diambil oleh seorang pejalan kaki di Minsk menunjukkan apa yang tampak sebagai Roman Protassevich dan Sofia Sapega memberikan wawancara di sebuah taman.

READ  Situs web Kementerian Luar Negeri mengumumkan penghentian dini masa jabatan Donald Trump

Svetlana Tikhanovskaya menyapa di saluran Telegramnya a “kabar baik” bahkan jika “Tempat tinggal yang diawasi bukanlah kebebasan”. ‘Mereka selalu dituntut, dan setiap gerakan dipantau. Jadi mereka masih disandera.”, Menurut dia.

Baca potretnya: Roman Protassevich: “Nama saya ada di daftar yang sama dengan orang-orang Daesh”

Pengacara Sofia Sapega, Alexandre Filanovich, pada gilirannya mengatakan kepada Telegram bahwa dia mengharapkan a “Perkembangan positif dalam waktu dekat” untuk wanita muda itu.

Rezim Alexander Lukashenko menekan gerakan protes dan menangkap atau mengusir semua pemimpin protes, beberapa di antaranya saat ini sedang diadili. Jaksa Penuntut Umum Belarusia pada hari Jumat memperkirakan bahwa ia akan menuntut kasus terhadap jaksa Maxime Znak dan Maria Kolesnikova, seorang tokoh karismatik dalam oposisi yang ditangkap pada bulan September. “Rencana untuk merebut kekuasaan”.

Minggu ini, Uni Eropa dan Washington memberlakukan sanksi baru terhadap lusinan pejabat, termasuk menteri pertahanan dan transportasi, komandan angkatan udara dan salah satu putra Alexander Lukashenko. Uni Eropa pada hari Kamis juga memberlakukan sanksi pada sektor-sektor utama ekonomi Belarusia.

Baca juga Belarus menyangkal sanksi Barat yang ‘merusak’ dan mengirim Jerman kembali ke masa lalu Nazi

Dunia dengan AFP

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *