Lautan bioluminescent yang aneh diamati di Indonesia

Pada tahun 2021, tinjauan citra satelit mengungkapkan wilayah laut susu lebih dari 100.000 km² antara Juli dan September 2019 di selatan pulau Jawa, Indonesia. Namun hingga saat ini, tidak ada pengamatan permukaan yang dapat membuktikan fenomena ini.

Kapal itu tampak menavigasi salju Inilah yang dijelaskan oleh buku catatan kapal pesiar pribadi, Ganesha.Pada malam 2 Agustus 2019, kapal itu memiliki laut susu yang jernih dan sedikit berwarna, yang membuat langit malam lebih gelap. Awak kapal memiliki warna dan intensitas “mirip dengan bintang dalam stiker menyala-dalam-gelap ». Bukti yang mengkonfirmasi pengamatan satelit, yang pada tahun 2021 mengungkapkan pemandangan laut yang aneh ini.

Pemeriksaan silang dari dua sumber ini adalah subjek publikasi di jurnal PNAS, yang melacak peristiwa tersebut. Susu babi ini langka, dan masih sedikit diketahui. Fenomena tersebut disebabkan oleh bakteri ringan, tetapi detail komposisi, struktur, penyebab, dan implikasi dari Laut Bima Sakti di alam sebagian besar masih belum pasti. ” menggambarkan studi. Mereka terjadi maksimal dua kali setahun, membuat laut tampak seperti ladang salju ringan.

Awalnya proses yang disebut penginderaan kuorum

Para peneliti menunjukkan bahwa “Selain kilasan yang lewat dari bioluminesensi diproduksi oleh fitoplankton di perairan yang terganggu, laut seperti susu menghasilkan cahaya yang konstan, bahkan di perairan yang tenang. Mereka akan disebabkan oleh bakteri yang berkomunikasi satu sama lain dan a reaksi terang ketika mereka kepadatan kritis populasi: ini adalah proses deteksi kuorum.

READ  Gempa berkekuatan 6,6 mengguncang pulau Jawa di Indonesia

Anggota kru mengambil sampel laut dalam ember, yang tidak mengubah penampakan seperti susu di lokasi pengambilan sampel. “Sampel mengandung beberapa titik cahaya konstan yang menjadi gelap selama gemetar – perilaku yang berlawanan dengan bioluminesensi ‘normal’.” menggambarkan studi. Para peneliti kemudian berharap untuk menggunakan citra satelit untuk merencanakan ekspedisi selama survei semacam itu, untuk mengambil sampel dan membuka rahasia laut yang aneh ini.

Citra satelit dari laut susu dan lintasan Ganesha.  © PNAS, Steven D. Miller dan.  di sana

Apakah Anda tertarik dengan apa yang baru saja Anda baca?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.