Kunjungan Antony Blinken membuat Kigali merinding

Diterbitkan di:

Menteri Luar Negeri AS tiba di Kigali pada Rabu malam dan akan bertemu Presiden Paul Kagame pada Kamis, 11 Agustus, dan kemudian mengunjungi Tutsi Genocide Memorial. Pada menu diskusi, hubungan dengan DRC dan M23, hak asasi manusia, tetapi juga nasib lawan Paul Rusesabagina, seorang warga Amerika yang dijatuhi hukuman 25 tahun penjara karena terorisme di Rwanda. Begitu banyak topik yang membuat Kigali ngeri.

Dalam pers pro-pemerintah Rwanda, artikel yang mencela pendekatan Amerika Serikat terhadap krisis M23 dan kasus Paul Rusesabagina telah meningkat dalam beberapa hari terakhir, koresponden kami di Kigali mencatat, Laure Broulard. Di Twitter, Kementerian Luar Negeri, pada bagiannya, mengindikasikan bahwa Kigali mengharapkan ” pertukaran yang kuat tentang pemerintahan yang baik dan hak asasi manusia.

Memang, Antony Blinken, Menteri Luar Negeri AS pertama yang mengunjungi Rwanda sejak 2016, diperkirakan akan meningkatkan kekhawatiran tentang penghormatan Rwanda terhadap demokrasi di tengah meningkatnya kritik di AS terhadap catatan hak asasi manusia pemerintah Paul Kagame. Pada akhir Juli, Ketua Komite Hubungan Luar Negeri Senat Robert Menendez menyerukan pertimbangan ulang jumlah bantuan AS yang dikirim ke Kigali.

Tapi Antony Blinken terutama akan fokus pada ” peran yang dapat dimainkan pemerintah Rwanda dalam mengurangi ketegangan dengan DRC “. Di Kinshasa, dia mengatakan Amerika Serikat adalah ” terobsesi oleh laporan bahwa Rwanda mendukung M23, tanpa secara terbuka mengutuk pemerintah Rwanda.

Baca juga: Di Kinshasa, Antony Blinken membela integritas teritorial DRC

Kasus rumit Rusesabagina Amerika-Rwanda

Nasib lawannya Paul Rusesabagina juga harus dibicarakan dalam pertemuan diplomat Amerika itu.

Warga Amerika ini, yang menginspirasi film Hollywood Hotel Rwanda, telah ditahan di Kigali selama dua tahun, dijatuhi hukuman 25 tahun penjara karena terorisme, hukuman dikonfirmasi April lalu.

READ  di Cina, kota Shanghai mengumumkan pembukaan kembali bisnis "bertahap", setelah lebih dari sebulan pengiriman drastis

Mencoba bekerja menuju kembalinya orang Amerika yang ditahan secara salah dan penduduk Amerika di seluruh dunia adalah prioritas Antony Blinken berkata di siaran kami sebelum memulai tur Afrika-nya. Nasib Paul Rusesabagina, pemegang Kartu Hijau, izin tinggal permanen di Amerika Serikat, karenanya akan menjadi bahan diskusi dengan pihak berwenang Rwanda.

Antony Blinken di RFI: “Amerika tidak terlibat di Afrika karena negara lain”

Tahun lalu, Departemen Luar Negeri AS menilai ” tidak adil » sidang yang memvonisnya 25 tahun penjara karena “terorisme”. Kurang dari dua bulan lalu, resolusi bipartisan di Kongres meminta pemerintahan Biden untuk meminta otoritas Kigali membebaskan pembangkang Rwanda dengan alasan “kemanusiaan”, mengingat masalah kesehatannya.

Paul Rusesabagina, mantan manajer Hotel des Mille Collines yang menampung seribu pengungsi selama genosida, selalu mengklaim bahwa dia tidak bersalah atas tindakan “terorisme” di Rwanda. Namun dia mengakui bahwa platform politiknya, Gerakan Perubahan Demokratis Rwanda (MRCD), memiliki sayap bersenjata, FLN, yang mengaku bertanggung jawab atas serangan di tanah Rwanda pada 2018 dan 2019. Para korban serangan ini meminta untuk bertemu dengan Antony Blinken.


Di telepon dengan Sassou Nguesso

Selama tur ini, Menteri Luar Negeri AS tidak pergi ke Kongo-Brazzaville, tetapi dia berbicara lama di telepon pada hari Rabu dengan kepala negara Kongo Denis Sassou Nguesso, kata koresponden kami di Brazzaville, Loicia Martial.

Percakapan telepon antara dua kepribadian itu sangat, sangat ramah “, Jean-Claude Gakosso, kepala diplomasi Kongo, yang membantu Presiden Denis Sassou Nguesso, mengatakan kepada pers.

Yang terakhir mengatakan kepada Antony Blinken bahwa dia prihatin dengan situasi di DRC tetangga timur, dan bahwa hasilnya, terlepas dari orang-orang dan sumber daya keuangan dalam kerangka kerja Monusco, tetap beragam.

READ  sarang lebah raksasa menemukan lebih dari 80.000 lebah di kamar mandi

Pemimpin Kongo menyatakan keprihatinan tentang ” kepekaan jihad ADF, yang lebih lazim di DRC daripada di Uganda, dan menyerukan keterlibatan Amerika Serikat untuk menyelesaikan situasi ini.

Mengenai masalah krisis Libya, di mana Brazzaville menjadi mediator, Denis Sassou Nguesso menyambut baik dukungan Washington untuk penyelenggaraan konferensi rekonsiliasi.

Dia juga menyambut baik kembalinya Amerika Serikat ke dalam kesepakatan iklim Paris.

Sebelum menerima undangan rekannya Joe Biden ke KTT Amerika Serikat-Afrika Desember mendatang, Denis Sassou Nguesso menegaskan kembali netralitas negaranya antara Rusia dan Ukraina dan mengusulkan solusi yang dinegosiasikan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.