KTT Pengurangan Risiko Bencana Bali Menyerukan Sistem Peringatan Dini |

Sekitar 184 negara bertemu minggu ini di Bali, Indonesia, untuk meninjau upaya melindungi masyarakat dari meningkatnya jumlah bahaya iklim dan bencana lainnya di seluruh dunia.

Selama Platform Global untuk Pengurangan Risiko Bencana 2022, hanya 95 negara yang dilaporkan memiliki sistem peringatan dini multi-bahaya yang memberi tahu pemerintah, lembaga, dan masyarakat umum tentang bencana yang akan datang, dengan cakupan yang sangat rendah di Afrika, negara kurang berkembang, dan negara berkembang pulau kecil.

Sistem peringatan dini disebut-sebut sebagai pertahanan penting terhadap bencana seperti banjir, kekeringan dan letusan gunung berapi, dalam Laporan Penilaian Global baru-baru ini, yang memprediksi 560 bencana, atau 1,5 per hari, d 2030 berdasarkan lintasan saat ini.

Sertakan komunitas yang paling berisiko

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, Antonio Guterresmenyerukan sistem peringatan untuk mencakup setiap orang di planet ini dalam waktu lima tahun.

“Sistem peringatan dini harus mencakup masyarakat yang paling berisiko dengan kapasitas kelembagaan, keuangan, dan manusia yang memadai untuk bertindak atas peringatan dini,” kata ringkasan ketua bersama KTT, yang dikenal sebagai Agenda Bali, untuk ketahanan.

“Rekomendasi inti adalah untuk menerapkan pendekatan ‘Think Resilient’ untuk semua investasi dan pengambilan keputusan, mengintegrasikan pengurangan risiko bencana di seluruh pemerintah dan di seluruh masyarakat,” ringkasan itu menambahkan.

Agenda Bali untuk Ketahanan mendahului Hari Internasional Pengurangan Risiko Bencana 2022, 13 Oktober, didedikasikan untuk sistem peringatan dini, dan dipresentasikan pada akhir platform global tiga hari yang diselenggarakan oleh pemerintah Indonesia.

Pertemuan yang merupakan forum internasional PBB pertama tentang kebencanaan sejak dimulainya pandemi Covid-19, juga berlangsung seiring dengan dimulainya kajian interim Kerangka Kerja Sendai PBB untuk Pengurangan Risiko Bencana.

READ  Hasil UFC 253: pertandingan yang akan dilakukan untuk pemenang kartu utama 'Adesanya vs Costa'

Sesi ketujuh Platform Global Pengurangan Risiko Bencana di Bali, Indonesia.

Pikirkan kembali bagaimana risiko dikelola

Mengingat pandemi, Agenda Bali menyoroti perlunya memikirkan kembali bagaimana risiko dikelola dan kebijakan dirancang, serta jenis pengaturan kelembagaan yang perlu dilakukan di tingkat global, regional dan internasional.

“Pendekatan saat ini untuk pemulihan dan rekonstruksi tidak cukup efektif untuk melindungi hasil pembangunan atau untuk membangun kembali dengan lebih baik, lebih hijau dan lebih adil,” demikian bunyi ringkasan tersebut. “Pelajaran transformatif dari pandemi Covid-19 harus diterapkan sebelum jendela peluang tertutup.”

Delegasi juga berbagi kemajuan yang dibuat sejak platform global terakhir pada tahun 2019, dengan peningkatan 33% dalam jumlah negara yang saat ini mengembangkan strategi pengurangan risiko bencana dan pelaporan melalui Sendai Framework Monitor (Sendai Framework Monitor), yang melacak kemajuan menuju ukuran tujuan global.

“Meskipun telah ada kemajuan, seperti dalam pengembangan mekanisme pembiayaan baru dan hubungan yang lebih baik dengan aksi iklim, data tersebut masih menunjukkan investasi yang tidak mencukupi dan kemajuan dalam pengurangan risiko bencana di sebagian besar negara, terutama investasi dalam pencegahan,” Agenda Bali untuk Ketahanan kata. . “Kurang dari setengah negara (…) melaporkan bahwa mereka memiliki informasi risiko bencana yang memadai, dapat diakses, dan dapat ditindaklanjuti.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.