krisis politik menjerumuskan “zona hijau” Baghdad ke dalam kekacauan

Diterbitkan di:

Lima belas orang tewas di “zona hijau” Baghdad di tengah kekacauan setelah ledakan baru oleh pemimpin Syiah Moqtada al-Sadr, yang mengumumkan “penarikan terakhirnya” dari politik di Irak. Negara ini sekarang berada di bawah jam malam.

Irak, dalam kebuntuan politik sejak pemilihan legislatif pada Oktober 2021, terus tenggelam dalam krisis. Senin ini situasi berubah brutal di ibu kota dan ratusan pendukung Moqtada al-Sadr menyerbu Istana Republik tempat Dewan Menteri duduk.

Sementara Sadrist mengambil alih kantor, duduk di kursi, melompat ke kolam atau mengambil foto narsis, polisi mencoba membubarkan pengunjuk rasa lain dengan tabung gas air mata di pintu masuk ke “zona hijau”. , yang menampung kantor pusat lembaga. dan Kedutaan Besar AS.

Baca juga: Irak: Pemimpin Syiah Moqtada al-Sadr mengumumkan “pensiun terakhirnya” dari politik

Lima belas pendukung Moqtada al-Sadr tewas dan 270 lainnya terluka, sumber medis mengatakan kepada AFP tanpa memberikan rincian lebih lanjut tentang keadaan tersebut. Saksi mata melaporkan baku tembak antara Sadrist dan pendukung Kerangka Koordinasi, saingan pro-Iran dari kamp Moqtada al-Sadr di pintu masuk ke “zona hijau”. Menurut sumber keamanan, setidaknya tujuh mortir juga jatuh di daerah itu pada Senin malam.

Militer memberlakukan jam malam nasional yang mulai berlaku pada pukul 16:00 GMT, dan pasukan keamanan menyapu ibu kota.

Ketegangan di Basra

Di Basra, ketegangan akhirnya menyebar ke kota. Namun sore ini, benteng Syiah yang terletak 500 kilometer dari Bagdad ini tetap hidup normal. Di jalan-jalan, prosesi yang diadakan bersifat keagamaan: mereka menandai bulan Muharram dalam kalender Muslim, bulan berkabung bagi kaum Syiah, laporan utusan khusus kami, Guilhem Delteil dan Bertrand Haeckler.

Pendukung Moqtada al-Sadr mendirikan barikade di Basra. © RFI/Bertrand Haeckler

Tetapi di penghujung hari, ketika matahari mulai terbenam, sekelompok pria mengambil alih banyak persimpangan dan mulai membakar ban, mencegah pengendara lewat. Para pengunjuk rasa yang ditemui RFI mengatakan mereka tidak berafiliasi dengan partai politik. Tapi memang klaim Moqtada al-Sadr yang mereka terima. Mereka mengecam korupsi para pemimpin dan menyerukan pembubaran parlemen dan diadakannya pemilihan umum dini. Persis seperti yang diminta pemimpin agama selama sebulan ini.

READ  "Di atas tanah", "digunakan oleh Putin" ... ketika krisis Ukraina memungkinkan oposisi untuk menyerang Emmanuel Macron

Selama beberapa jam polisi tidak turun tangan. Tapi malam ini semburan tembakan terdengar. Dan tanda kepedulian warga: antrean panjang cepat terbentuk di depan SPBU.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.