korban tewas naik menjadi 23 migran

Dua puluh tiga migran meninggal selamaupaya untuk mendapatkan akses ke hampir 2.000 imigran ilegal asal Afrika, Jumat, 24 Juni, di daerah kantong Spanyol Melilla, di Maroko utara, menurut laporan terbaru yang diterbitkan Sabtu malam oleh otoritas lokal Maroko.

“Lima migran telah meninggal, sehingga jumlah korban tewas menjadi dua puluh tiga”dilaporkan kepada Agence France-Presse (AFP) sebuah sumber dari otoritas provinsi Nador, menyebutkan bahwa “delapan belas migran dan seorang anggota polisi tetap di bawah pengawasan medis”. Korban resmi sebelumnya melaporkan bahwa delapan belas orang telah meninggal.

Terletak di pantai utara Maroko, Melilla dan daerah kantong Spanyol lainnya di Ceuta adalah satu-satunya perbatasan darat Uni Eropa di benua Afrika dan secara teratur tunduk pada upaya akses oleh para migran yang ingin mencapai Eropa.

Ketegangan antara Maroko dan Spanyol

Upaya akses besar-besaran ini dimulai sekitar 06:40 ketika sekelompok “hampir 2.000 migran (…) sudah mulai mendekati Melilla”menurut prefektur. “Lebih dari 500” dari mereka “Dari Afrika sub-Sahara” ketika mereka pergi di pos perbatasan dengan “sebuah klip”menambahkan prefektur, yang menurutnya 133 berhasil kembali.

Korbannya meninggal “Terbentur dan jatuh dari pagar besi” memisahkan enklave Spanyol dari wilayah Maroko, selama“sebuah serangan yang ditandai dengan penggunaan metode yang sangat kejam oleh para migran”kata sumber yang sama.

Baca juga: Maroko-Spanyol: buka kembali perbatasan setelah dua tahun krisis

Upaya akses besar-besaran ke salah satu dari dua kantong Spanyol ini adalah yang pertama sejak normalisasi hubungan antara Madrid dan Rabat pada pertengahan Maret, setelah pertengkaran diplomatik yang berlangsung hampir setahun. Krisis antara kedua negara disebabkan oleh penerimaan di Spanyol pemimpin separatis Sahrawi dari Front Polisario, Brahim Ghali, pada April 2021, untuk dirawat di sana karena Covid-19.

READ  Pembukaan penyelidikan awal penggelapan dana publik public

Hal ini mengakibatkan masuknya lebih dari 10.000 migran pada Mei 2021 dalam 24 jam di Ceuta, berkat pelonggaran kontrol pihak Maroko. Madrid lalu “serangan” Rabat, yang memanggil duta besarnya untuk Spanyol. Pedro Sanchez mengakhiri keterasingan ini dengan secara terbuka mendukung rencana otonomi Maroko untuk Sahara Barat, bekas koloni Spanyol yang 80% dikendalikan oleh Rabat tetapi oleh Polisario, didukung oleh Aljazair. Pada awal April, Raja Mohammed VI menerimanya di Rabat untuk menutup rekonsiliasi ini.

Baca juga: Di Spanyol, Orang Maroko di Eropa Mengambil “Jalan Menuju Kemakmuran”

Dunia dengan AFP

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.