Korban tewas banjir Malaysia capai 27

Korban tewas akibat banjir Malaysia, yang terburuk dalam beberapa tahun, naik menjadi 27 pada Rabu ketika warga mulai kembali untuk melihat dan membersihkan kerusakan akibat bencana. Hujan deras selama akhir pekan menyebabkan banjir di beberapa kota dan desa di negara Asia Tenggara itu, memutus jalan-jalan utama dan memaksa evakuasi puluhan ribu orang.

Puluhan ribu orang dievakuasi

Selangor, negara bagian terkaya dan terpadat di negara itu, yang mengelilingi ibu kota Kuala Lumpur, adalah salah satu daerah yang paling parah terkena dampaknya. Banyak penduduk ibukota negara bagian, Shah Alam, terjebak di rumah mereka selama beberapa hari dengan sedikit makanan sebelum dievakuasi dengan perahu dalam operasi yang kacau balau. “Kami kehilangan segalanya, mobil kami, rumah kami. Semuanya hilang.”, jelas Chan Yung, yang dievakuasi dari Shah Alam.

Banjir di Malaysia. Kredit: AFP – John SAEKI

“Kami berharap pemerintah akan membantu kami”, katanya kepada AFP. Korban tewas telah meningkat menjadi 27: 20 korban ditemukan di Negara Bagian Selangor dan 7 di Pahang (Timur), menurut kantor berita Malaysia Bernama, tetapi jumlah itu masih bisa bertambah. Pemimpin oposisi Anwar Ibrahim menyerukan penyelidikan atas penanganan banjir oleh pemerintah, yang telah banyak dikritik. Koordinasi yang buruk antara badan-badan pemerintah dan pengerahan tentara yang terlambat “mengubah bencana alam menjadi bencana manajemen manusia”, ia mencontohkan.

Banjir terparah sejak 2014

Perdana Menteri Malaysia Ismail Sabri Yaakob mengakui “kelemahan” dalam tanggapan pemerintah, tetapi menjanjikan kemajuan di masa depan.

Jalan yang banjir di Shah Alam, setelah hujan lebat, pada 21 Desember 2021 di Malaysia (AFP - Arif KARTONO)

Jalan banjir di Shah Alam, setelah hujan lebat, pada 21 Desember 2021 di Malaysia. Kredit: AFP – Arif KARTONO

Sekitar 65.000 orang telah dievakuasi, sebagian besar di negara bagian Selangor dan Pahang, menurut data resmi yang direvisi turun dari hari sebelumnya. Malaysia menderita banjir setiap tahun selama musim hujan, tetapi banjir akhir pekan adalah yang terburuk sejak 2014. Peran pemanasan global disalahkan atas fakta bahwa banjir semakin memburuk.

READ  Eswatini dan Indonesia perkuat kerjasama

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.