Korban tewas akibat banjir di Brasil sekarang di atas 100

Hujan deras yang menyebabkan banjir dan tanah longsor di sekitar Recife, di timur laut Brasil, telah menewaskan sedikitnya 106 orang, menurut laporan terbaru yang diberikan oleh otoritas setempat pada Selasa, 31 Mei. Pemerintah negara bagian Pernambuco, di mana Recife adalah ibu kotanya, juga melaporkan delapan orang hilang, sementara pencarian terus dilakukan di daerah yang paling terkena dampak.

Lebih dari 400 petugas pemadam kebakaran masih dikerahkan pada Selasa. Itu “pencarian terus berlanjut sampai semua orang ini ditemukan”, Humberto Freire, kepala pertahanan sipil Pernambuco, mengutip siaran pers tersebut. Di Jardim Monteverde, di perbatasan antara Recife dan kota Jaboatao dos Guararapes, di mana beberapa lusin orang terkubur oleh tanah longsor, pencarian berakhir, mayat tiga orang terakhir yang hilang ditemukan pada hari Rabu.

Lebih dari 6.000 orang di wilayah Recife juga kehilangan rumah mereka dan harus ditampung di gedung resepsi, menurut laporan terbaru dari pihak berwenang. Keadaan darurat telah diumumkan di dua puluh empat kotamadya di Pernambuco.

Baca juga: Artikel disediakan untuk pelanggan kami Banjir di Brasil: “Kami menemukan penduduk yang putus asa, sendirian di lumpur”

Dalam satu malam, 70% dari curah hujan bulanan

Presiden Brasil Jair Bolsonaro terbang di atas daerah banjir pada hari Senin dan pemerintah mengeluarkan pinjaman satu miliar reais (sekitar 198 juta euro) untuk membantu para korban. Kepala negara telah dikritik karena mengatakan bahwa jenis bencana ini adalah “hal-hal yang terjadi”khususnya tragedi serupa yang merenggut 233 nyawa di Petropolis, dekat Rio de Janeiro (tenggara), pada bulan Februari. Banjir mematikan lainnya terjadi di negara bagian Bahia (timur laut) pada akhir tahun lalu, kemudian pada Januari di tenggara, di negara bagian Sao Paulo dan Minas Gerais.

READ  Fort-de-France: Sebuah rumah terbakar di ketinggian Rive-Droite

Antara Jumat malam dan Sabtu pagi, hujan turun setara dengan 70% dari yang biasanya diperkirakan sepanjang bulan Mei di beberapa wilayah Pernambuco. Spesialis bencana alam, José Marengo, mengatakan kepada Agence France-Presse (AFP) bahwa curah hujan yang luar biasa ini disebabkan oleh pemanasan global, tetapi di atas semua itu berakibat fatal karena urbanisasi yang tidak terkendali.

Baca juga Artikel disediakan untuk pelanggan kami Di Petropolis, Brasil, korban banjir memburuk karena ketidakpatuhan terhadap kebijakan pencegahan

“Hujan itu sendiri tidak membunuh. Yang mematikan adalah hujan di rumah-rumah yang terletak di daerah berisiko.”, jelas koordinator penelitian Pusat Nasional untuk Pemantauan dan Peringatan Bencana Alam di Brasil (Cemaden). Menurutnya, pihak berwenang “bersalah” memiliki “konstruksi diperbolehkan di daerah berisiko, di mana orang miskin tinggal yang tidak punya tempat untuk pergi”.

Dunia dengan AFP

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.