Kontak pertama antara Biden dan Putin menutup tanda kurung Trump

Percakapan telepon pertama antara Presiden baru Amerika Serikat, Joe Biden, dan mitranya dari Rusia, Vladimir Poutin, pada hari Selasa, 26 Januari, menggambarkan sebuah paradoks. Ketidakpercayaan yang diungkapkan demokrat terhadap rekannya, yang kontras dengan kemauan “Untuk mencapai kesepahaman dengan Rusia” pendahulunya, Donald Trump, tidak mencegah konvergensi ad hoc.

Oleh karena itu, pemerintahan Biden dapat menyambut hasil pertama dengan kesepakatan yang memungkinkannya perpanjangan lima tahun dari perjanjian pengurangan persenjataan nuklir terbaru, New Start, yang berakhir pada Februari. Masalah nuklir Iran, yang menjadi menu pertukaran ini, nantinya juga bisa menjadi kondusif bagi kerja sama serupa.

Tiga bidang perhatian

Namun, perubahan nadanya jelas. Vladimir Poutine menunggu pada 15 Desember 2020 untuk konfirmasi resmi hasil pemilihan presiden AS, dengan pemungutan suara dari Electoral College, untuk memberi selamat kepada Joe Biden, sedangkan pada tahun 2016 dia jauh lebih bersemangat. Donald Trump secara simbolis menempatkan mitranya dari Rusia sejajar dengan sekutu Amerika Serikat selain Inggris, dan bergabung dengannya untuk pertama kalinya setelah bergabung pada hari yang sama dengan yang diadopsi oleh pejabat Jerman, Prancis, Jepang, dan Australia. Kali ini, presiden Rusia menyusul Presiden Prancis Emmanuel Macron, Kanselir Jerman Angela Merkel, dan bahkan Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg.

Seruan tersebut memunculkan pernyataan pers di mana kedua pemimpin menetapkan prioritas mereka. Presiden Rusia telah menyerukan “Normalisasi hubungan” antara kedua negara, dianggap mematuhi mereka “Bunga”, “Tapi juga komunitas internasional secara keseluruhan, mengingat [leur] tanggung jawab khusus untuk menjaga keamanan dan stabilitas di dunia ”.

Artikel disediakan untuk pelanggan kami Baca juga Joe Biden Dihadapkan pada Jebakan Rekor Diplomatik Donald Trump

Joe Biden telah mengindikasikan sehari sebelumnya bahwa dia menganggapnya mungkin “Baik untuk bertindak demi kepentingan bersama negara kami dengan Perjanjian Awal Baru dan dengan jelas mengatakan kepada Rusia bahwa kami sangat prihatin tentang perilakunya.”.

Dia kemudian mengutip tiga masalah di Washington yang, menurut laporan singkat Gedung Putih, semuanya disebutkan pada hari Selasa. Ini adalah nasib pertama lawan Rusia Alexei Navalny, setelah protes besar-besaran yang diikuti oleh gelombang penangkapan di seluruh negeri untuk memprotes penahanannya, menyusul percobaan peracunan di mana Moskow dituduh.

READ  Direktur Pelayanan Kesehatan di Sacramento mengundurkan diri saat kasus virus memuncak - Selamat siang

Anda memiliki 46,88% artikel untuk dibaca. Sisanya hanya untuk pelanggan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *