konsumsi jamur payung yang berbahaya

Diterbitkan

memperbarui

PERANCIS 3
Artikel ditulis oleh

S. Guillaumin, J. Mimouni, S. Lisnyj Z. Berkous, C. Berbett-Justice – Prancis 3

Televisi Prancis

Orang Prancis mengkonsumsi 4.000 ton jamur payung per tahun. Mereka terutama diimpor dari Indonesia dan Vietnam, kecuali beberapa spesies yang terancam punah. Asosiasi membunyikan alarm.

Ini tidak seperti apa pun yang pernah saya makan. Ini benar-benar unik sebagai rasabersaksi seorang turis Amerika. Saat dia berjalan melalui Prancis, dia baru saja mencicipi kaki katak. Hidangan tradisional pelanggan Prancis ini masih dikonsumsi. Namun konsumsi ini dianggap bermasalah oleh beberapa pemerhati lingkungan. Sebagian besar kaki katak yang dikonsumsi di Prancis diimpor: mereka berasal dari Turki, di mana mereka berada di ambang kepunahan, dari Vietnam dan terutama dari Indonesia.

Di Indonesia, penangkapan besar-besaran mereka di alam liar memiliki efek bencana bagi lingkungan. Katak adalah konsumen serangga yang sangat besar, terutama serangga hama tanaman, tetapi juga nyamuk, yang merupakan vektor penyebaran penyakit, sehingga negara-negara melihat semakin banyak penggunaan pestisida beracun untuk mengurangi ketidakhadiran katak.“, percaya Charlotte Nitharjuru bicara Asosiasi Robin Hood. Oleh karena itu, asosiasi menyerukan kontrol yang lebih ketat atau bahkan penghentian ekspor spesies tertentu yang terancam punah.

Berlangganan buletin

semua berita dalam video

Terima esensi berita kami dengan buletin kami

artikel dengan topik yang sama

Dilihat dari Eropa

Franceinfo memilih konten harian dari media audiovisual publik Eropa, anggota Eurovision. Konten ini diterbitkan dalam bahasa Inggris atau Prancis.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.