Kolonel Abdoulaye Maïga diangkat sebagai perdana menteri sementara

Kekuatan tentara mali Minggu mengambil langkah baru. Pemimpin dari juntaKolonel Assimi Goïta, menunjuk kolonel lain, Menteri Abdoulaye Maïga, penjabat Perdana Menteri untuk menggantikan warga sipil Choguel Kokalla Maïga, yang dirawat di rumah sakit beberapa hari yang lalu.

“Kolonel Abdoulaye Maiga, Menteri Administrasi Wilayah dan Desentralisasi, telah ditunjuk untuk mengambil alih dari Tuan Choguel Kokalla Maiga, Perdana Menteri, Kepala Pemerintahan”, demikian bunyi dekrit yang dibacakan di televisi pemerintah. Selain portofolio Desentralisasi yang penting, Abdoulaye Maïga, sekitar empat puluh tahun, juga menjadi juru bicara pemerintah.

Banyak pernyataan menentang Prancis

Sedikit yang diketahui sebelum pengangkatannya untuk jabatan ini pada akhir tahun 2021, ia telah sering muncul dalam kapasitas ini dalam beberapa bulan terakhir, dengan pekerjaan gridnya di televisi nasional, beberapa pengumuman pemerintah yang paling mencolok dan pernyataan paling mendadak terhadap Prancis. . Jadi dia “mengklaim” pada akhir Juli. oleh Emmanuel Macron bahwa dia “pasti meninggalkan sikap neokolonial, paternalistik, dan merendahkan”.

Kolonel Maïga, di sisi lain, dikatakan tidak menjadi bagian dari lingkaran perwira yang mengambil alih kekuasaan dengan Kolonel Goïta pada Agustus 2020. Tapi dia dianggap dekat dengan orang kuat Mali dan telah menjadi suara dari kebijakan pemutusan hubungan dengan Prancis dan sekutunya mulai sedetik kemudian. doronganyang menggulingkan presiden sipil dan perdana menteri pada Mei 2021. Kolonel Goïta kemudian diangkat sebagai presiden sementara.

Ketidakpastian seputar kembalinya Choguel Kokalla Maïga

Dengan pengangkatan Kolonel Maïga sebagai kepala pemerintahan, dua kepala eksekutif, setidaknya untuk sementara, adalah tentara, sementara para kolonel mengundurkan diri di bawah tekanan internasional setelah dorongan tahun 2020 untuk mempercayakan dua jabatan tersebut kepada warga sipil, sementara mereka mengontrol pengambilan keputusan. .

READ  TotalEnergies mengatakan untuk menghentikan semua pembelian minyak atau produk minyak Rusia pada akhir tahun 2022

Choguel Kokalla Maïga, seorang veteran politik Mali, terpilih menjadi kepala pemerintahan setelah dorongan kedua pada Mei 2021. Dia dirawat di rumah sakit delapan hari lalu setelah menderita serangan jantung, menurut seorang pejabat rumah sakit. Layanannya kemudian puas untuk menunjukkan bahwa setelah “14 bulan bekerja tanpa penundaan, (dia) ditempatkan pada istirahat paksa oleh dokternya”. Mereka mengumumkan bahwa dia akan kembali bekerja minggu berikutnya. Tetapi tidak ada berita lain tentang dia yang diberikan secara resmi sejak itu.

Dia telah dikritik selama beberapa bulan oleh banyak pemimpin politik yang menyerukan pengunduran dirinya dan oleh banyak mantan sekutunya dalam gerakan 5 Juni, di mana dia adalah salah satu pendiri dan yang memainkan peran utama dalam protes yang menyebabkan pengambilalihan didahului. oleh militer pada tahun 2020.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.