kiri Prancis mengamati kemungkinan perubahan haluan politik

Ini adalah politik klasik di Prancis, tetapi kami selalu kembali. Contoh Jerman. Terutama karena akan ada hampir tujuh bulan antara pemilihan legislatif di Rhine pada 26 September dan pemilihan presiden Prancis pada April 2022. Di sebelah kiri, oleh karena itu, kita melihat dari dekat dinamika kampanye khusus ini, yang seharusnya menunjukkan akhir dari enam belas tahun praktik Angela Merkel dan mungkin juga dominasi Demokrat Kristen dari CDU.

Artikel disediakan untuk pelanggan kami Baca juga Pemilihan Jerman, risiko bagi agenda politik Macron

Karena lingkungan, diklaim bertepatan dengan pemilihan pendahuluan (hasil 29 September) dan pemilihan federal Jerman. A “Pertemuan penting”, percaya Julien Bayou, untuk siapa Greens a “Pesta saudara, dengan ahli ekologi Belgia”. Pada musim panas 2020, “Kemenangan walikota kami telah menjadi bahan bakar, momentum”, dia berkata. Pada bulan September, itu akan menjadi sebaliknya, dia berharap. ‘Ada ahli ekologi yang berkuasa di sebagian besar pemerintah Eropa, seringkali dalam posisi minoritas, tetapi sekarang, posisi penting bagi [la candidate] “Annalena Baerbock, Rektor atau Wakil Rektor Jerman, akan menunjukkan bahwa gelombang hijau bukanlah gelombang, tetapi gelombang pasang.”, dia menjelaskan.

Dan dalam tim kandidat untuk ekologi primer, kesejajaran terkadang digambarkan dengan mr.Saya baerbock. Di kubu Jadot, misalnya, dijelaskan bahwa jika dia terpilih sebagai kandidat, itu juga karena ketenarannya: “Oleh karena itu Grünen secara alami membuat pilihan orang tertinggi dalam jajak pendapat dan siapa yang paling terkenal. Biasanya apa. “

PS berharap kembalinya SPD

Bagi Jens Althoff, kepala kantor Yayasan Heinrich Böll di Paris, dekat Grünen, koherensi pemilihan mencerminkan urgensi kerja sama Prancis-Jerman yang lebih baik untuk iklim. ‘Untuk mencapai Eropa yang netral karbon pada tahun 2050, kita membutuhkan pasangan Prancis-Jerman yang ingin menjadi teladan, yang saat ini tidak terjadi. “ Namun, kesamaan tersebut bertentangan dengan model kelembagaan yang berbeda, katanya. Jika, seperti yang ditunjukkan oleh jajak pendapat, koalisi tiga arah mengancam, apakah hijau dan merah atau berbulu dengan liberal, atau bahkan Demokrat Kristen, Jerman akan memiliki beberapa bulan negosiasi substantif sebelum Angela Merkel dapat membuka jalan bagi pemerintahan baru.

READ  Joe Biden dan Vladimir Poutin bertemu di Jenewa

Mr Altoff mengukurnya: ‘Negosiasi akan sulit, tetapi di Prancis kita harus menyimpulkan aliansi sebelum pemilihan, yang membuat segalanya jauh lebih rumit. “ Untuk EELV, seperti PS atau LFI dan PCF, sulit untuk menyangkalnya, pada saat semua orang memajukan kandidat mereka di garis start, tanpa bayangan, untuk saat ini, dari kesamaan.

Anda memiliki 48,31% dari artikel ini untuk dibaca. Sisanya hanya untuk pelanggan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *