Ketika Howard Carter ditangkap karena mencuri koin dari harta Tutankhamun

Arkeolog Inggris Howard Carter mempelajari sarkofagus kedua Tutankhamun, Oktober 1925. Gambar Tallandier / Bridgeman

Surat-surat yang tidak diterbitkan mengakreditasi trek yang menurutnya ahli Mesir Kuno secara diam-diam menjarah beberapa benda kecil dari makam kerajaan Mesir kuno.

Pada tahun 1934, arkeolog Howard Carter mengalirkan hari-hari bahagia antara London dan Kairo. Bertanggung jawab atas penggalian Inggris yang digali pada November 1922, makam Tutankhamun, peneliti menerima surat dari Alan Gardiner, salah satu ahli Mesir Kuno yang paling dihormati pada masanya. Kedua pria itu terus bertukar beberapa hieroglif kuno atau berita tentang Lembah Para Raja? Tak satu pun dari itu. Spesialis mengkritik Howard Carter karena memberinya relik yang dijarah tanpa malu-malu dari makam firaun.

Korespondensi yang tidak dipublikasikan ini, disimpan dalam koleksi pribadi, ditemukan oleh Ahli Mesir Kuno Amerika Bob Brier, profesor di Universitas Long Island, dalam rangka persiapan karya baru tentang Tutankhamun yang akan diterbitkan di seluruh Channel pada bulan September menjadi Seratus tahun penemuan makam firaun, pada November 2022, menawarkan kesempatan untuk menghidupkan kembali untuk sementara waktu, di toko buku dan di museum, untaian Egiptomania. Satu kepastian: itu tidak akan mengembalikan kilau Howard Carter.

Carter diketahui entah bagaimana memiliki benda-benda dari makam Tutankhamun“, kata Bob Brier Pengamat . Arkeolog dan timnya akan “memasuki makam sebelum pembukaan resmi dan membawa benda-benda, terutama permata, yang dijual setelah kematiannya masing-masing”, dia menambahkan. Howard Carter akan menggunakan perampokan pertama ke makam ini untuk memburu beberapa potongan kuno, termasuk jimat pemakaman, yang diberikan beberapa waktu kemudian kepada Alan Gardiner, yang berpartisipasi dalam studi prasasti makam.

READ  Perkiraan AS - StamfordAdvocate

Faux fit antara penikmat

Tapi suatu hari, Alan Gardiner menunjukkan jimat kepada rekan lain. Ini adalah Rex Engelbach, yang mengelola Museum Mesir di Kairo. Ahli Mesir Kuno segera mengenali benda itu, dibuat dengan gaya dan bentuk yang sama dengan potongan-potongan lain dari makam Tutankhamun yang dipamerkan dalam koleksi institusi Kairo. Dia tersinggung pada Alan Gardiner, yang mengembalikan kesopanan kepada pemasok barang antiknya yang dijarah: Howard Carter.

“Saya sangat menyesal telah dimasukkan ke dalam situasi yang memalukan”kata Alan Gardiner dalam suratnya kepada arkeolog, yang menceritakan kepadanya tentang bencana yang menyebabkan dia kehilangan penglihatannya. “Tentu saja aku tidak memberitahu Engelbach bahwa aku mendapatkan jimat itu darimu.”, Egyptologist tetap meyakinkan. Ketika dia tidak khawatir tentang rekan-rekannya atau otoritas Mesir, Howard Carter baru saja dijepit oleh sebuah perguruan tinggi bergengsi.

Ketika sang arkeolog meninggal pada tahun 1939, koleksi barang antik Mesir miliknya tersebar. Beberapa lusin potongan dapat ditemukan di berbagai museum bergengsi, bersama dengan benda-benda lain yang mungkin juga melewati Howard Carter. Sebuah Oouchebti – patung pemakaman – dicap dengan nama Tutankhamun, misalnya, diakuisisi oleh Louvre pada tahun 1967. Secara logis berasal dari makam raja muda XIVe abad sebelum zaman kita. Museum Metropolitan New York mengembalikan 19 barang kuburan ke Mesir pada tahun 2010.


LIHAT JUGA – Tutankhamun berlatih dengan rekor jumlah… cangkir kopi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.