Kesehatan | Covid-19: Prancis menunda tes kurang dari 24 jam pada akses dari beberapa negara Eropa

Prancis telah memperkenalkan tes Covid-19 kurang dari 24 jam saat masuknya Inggris, Spanyol, Portugal, Siprus, Yunani dan Belanda, Matignon mengumumkan pada hari Sabtu.

Tindakan ini, yang menyangkut pelancong yang tidak divaksinasi, akan mulai berlaku pada hari Minggu pukul 00:00 (Sabtu 22:00 GMT), menurut siaran pers dari Perdana Menteri Jean Castex.

Jasa perdana menteri Prancis juga mengkonfirmasi perluasan daftar negara “merah” ke Tunisia, Mozambik, Kuba, dan Indonesia.

Orang-orang yang tiba dari Inggris sejauh ini telah menjalani tes kurang dari 48 jam. Batas waktu adalah 72 jam bagi mereka yang datang dari Spanyol, Portugal, Siprus, Belanda dan Yunani.

“Pada saat yang sama, dan karena vaksin efektif melawan virus, dan terutama varian Delta, keterbatasan yang diuntungkan wisatawan dari program vaksinasi lengkap dengan vaksin yang disediakan oleh European Medicines Agency (Pfizer, Moderna, AstraZeneca atau Janssen ” akan dicabut mulai Sabtu ini, 17 Juli, terlepas dari negara asalnya,” lanjut Matignon.

Jean Castex juga menegaskan bahwa skema vaksinasi tujuh hari setelah penyuntikan dosis kedua, atau dosis untuk orang yang sudah terjangkit virus, dianggap selesai 14 hari sebelumnya.

Namun, untuk vaksin dosis tunggal Janssen, pengobatan tetap lengkap setelah injeksi dan periode 28 hari.

Akhirnya, vaksin Covishield ‘sekarang diakui untuk izin kesehatan’.

Polusi Covid-19 terus meningkat pesat di Prancis dan turun di atas angka 10.000 pada hari Jumat di bawah pengaruh varian Delta, sementara rawat inap masih sedikit lebih rendah, menurut angka dari Public Health France.

READ  Penjelajah DuAxel NASA terbagi menjadi dua untuk menjelajahi medan yang paling sulit

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *