Keputusan penting Mahkamah Konstitusi Polandia terhadap hukum Eropa mulai berlaku

Sebuah keputusan dianggap sebagai salah satu dasar dari Uni Eropa. Keputusan bersejarah Mahkamah Konstitusi Polandia yang menegaskan keunggulan hukum Polandia atas hukum Eropa mulai berlaku pada 12 Oktober setelah Koran resmi. NS mempertanyakan keutamaan hukum masyarakat – prinsip inti keanggotaan Uni Eropa (UE) – dengan menyatakan pasal-pasal penting tertentu dari Perjanjian tentang Uni Eropa “tidak sesuai” dengan Konstitusi Polandia.

Putusan itu, yang diumumkan pada hari Kamis dalam sebuah kasus oleh pemerintah populis nasionalis Polandia, dapat mengancam pendanaan Polandia dari Uni Eropa dan dipandang sebagai kemungkinan langkah pertama untuk meninggalkan Uni Eropa. Ini telah dikritik oleh Brussels, serta oleh sebagian besar pemimpin Eropa. Sementara itu, Perdana Menteri Hungaria Viktor Orban yang populis telah memberikan dukungannya dan meminta Uni Eropa “Menghormati batas-batas kedaulatan negara-negara anggota”.

Artikel disediakan untuk pelanggan kami Baca juga Pertanyaan yang belum pernah terjadi sebelumnya tentang keunggulan hukum Eropa oleh Polandia mengguncang Uni

Mahkamah Konstitusi, di bawah pengaruh partai yang berkuasa, juga memerintahkan lembaga-lembaga Eropa untuk tidak melakukannya. “Melangkah di luar jangkauan keterampilan mereka” dengan mencampuri operasi sistem hukum Polandia. Reformasi sistem hukum yang dilembagakan oleh kaum populis membentuk poin utama pertikaian dengan Brussel. Uni Eropa percaya itu merusak independensi peradilan dan mengancam demokrasi dan supremasi hukum, sementara pemerintah Polandia mengklaim perlu memberantas korupsi di peradilan.

Baca juga Reformasi peradilan di Polandia dinilai oleh HvJ “tidak sesuai” dengan hukum Eropa

“Kami tidak menerima bahwa kami diperlakukan sebagai negara kategori kedua”

Puluhan ribu orang Polandia berdemonstrasi di Warsawa pada Minggu 10 Oktober 2021 untuk mempertahankan keanggotaan mereka di Uni Eropa menyusul keputusan kontroversial ini.

Pemerintah Polandia menolak tuduhan oposisi “Sebuah Polexit”, yaitu penarikan Polandia dari UE, mengklaim bahwa prinsip yang ditetapkan dalam putusan telah diucapkan oleh pengadilan Negara Anggota lainnya. “Kami bukan tamu yang tidak diinginkan di Uni Eropa. Dan karena itu kami tidak menerima bahwa kami diperlakukan sebagai negara kategori kedua “Perdana Menteri Mateusz Morawiecki menulis di Facebook minggu lalu.

READ  Pria penyelamat pasukan Filipina ditangkap oleh tersangka militan

Puluhan ribu orang Polandia berdemonstrasi pada hari Minggu untuk mempertahankan keanggotaan mereka di Uni Eropa menyusul keputusan kontroversial tersebut. Menurut jajak pendapat, lebih dari 80% orang Polandia mendukung kehadiran negara mereka di UE, tetapi hubungan antara Warsawa dan Brussel menjadi tegang sejak Hukum dan Keadilan (PiS) berkuasa pada tahun 2015.

Artikel disediakan untuk pelanggan kami Baca juga Di Polandia, protes untuk ‘tetap di Eropa’

Dunia dengan AFP

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *