Keputusan Kementerian Kesehatan untuk melanjutkan deteksi kontak masih harus dilaksanakan

Setidaknya 13 orang melakukan kontak dekat dengan orang yang terinfeksi Covid-19, menurut sebuah penelitian yang dilakukan oleh Kementerian Kesehatan dan Kependudukan. Penemuan tersebut berarti bahwa 13 orang lainnya harus dites untuk setiap kasus positif untuk menahan penyebaran virus.

Namun, Kementerian Kesehatan bahkan tidak menerapkan keputusannya sendiri untuk melanjutkan pelacakan kontak, memberikan tes gratis kepada mereka yang bersentuhan dengan orang yang terinfeksi.

“Karena kabinet telah memutuskan untuk memberikan uji coba gratis hanya kepada mereka yang memiliki gejala Covid-19, deteksi kontak belum dilanjutkan,” kata Dr. Roshan Pokhrel, kepala spesialis di Kementerian Kesehatan, mengatakan kepada Post. “Keputusan kabinet perlu diubah untuk melanjutkan pelacakan kontak.”

Kementerian Kesehatan pada hari Senin memutuskan untuk melanjutkan deteksi kontak, yang dihentikan menurut keputusan kabinet 5 Oktober, setelah kemunduran parah dari berbagai pihak. Tapi itu tetap perlu dilakukan.

Rapat kabinet memutuskan untuk menguji dan menawarkan perawatan gratis hanya untuk mereka yang tidak mampu membayar, dan untuk wanita lajang, penyandang cacat, petugas kesehatan terkemuka, staf keamanan dan kebersihan. Keputusan tersebut dilaksanakan pada 17 Oktober oleh Kementerian Kesehatan.

Menurut hasil studi Kementerian Kesehatan sendiri, lebih dari 40.000 tes perlu dilakukan setiap hari, karena angka positif harian rata-rata sekitar 3.000.

Namun, hanya sekitar 10.000 tes yang dilakukan setiap hari.

Yang lebih mengkhawatirkan adalah laboratorium swasta melakukan lebih banyak pengujian daripada laboratorium milik negara.

Dari 13.144 uji reaksi berantai polimerase yang dilakukan Rabu, 7.450 uji dilakukan oleh laboratorium swasta. Dengan keputusan pemerintah untuk menghentikan uji coba gratis dan pelacakan kontak, laboratorium yang dikelola negara telah berhenti mendapatkan sampel dalam jumlah yang mereka gunakan di masa lalu.

READ  Astronot berangkat ke lokasi peluncuran untuk penerbangan kru SpaceX yang ke-2

Laboratorium Kesehatan Masyarakat Nasional, yang dapat menguji lebih dari 3.500 sampel sehari, hanya menguji 451 pada hari Rabu. Laboratorium Rumah Sakit Tropis dan Infeksi Sukraraj, yang dapat menguji lebih dari 600 tes sehari, hanya menguji 127.

Jumlah tes di kedua laboratorium itu bahkan lebih rendah pada Selasa – 168 oleh Laboratorium Kesehatan Masyarakat Nasional dan 113 oleh Laboratorium Rumah Sakit Sukraraj.

Dr Pokhrel mengakui bahwa laboratorium tidak menerima sampel, karena deteksi kontak belum dilanjutkan, dan bahwa orang hanya mencari pengobatan jika situasinya menjadi kritis. “Fasilitas isolasi dan tempat tidur yang dialokasikan untuk pasien Covid-19 yang sakit sedang menjadi kosong,” kata Pokhrel. “Tetapi jumlah kematian meningkat karena orang hanya mencari pengobatan ketika mereka sakit kritis.”

Ketika pasien menjadi kritis, mereka membutuhkan perawatan intensif dan dukungan ventilator, yang sudah ditempati oleh pasien lain.

Pakar kesehatan masyarakat mengatakan kebijakan pemerintah yang tidak menawarkan pengobatan dan tes gratis bertanggung jawab atas lebih banyak infeksi dan kematian. “Pemerintah harus memikul tanggung jawab untuk menyelamatkan nyawa masyarakat dari pandemi,” kata Dr. GD Thakur, mantan direktur divisi Epidemiologi dan Pengendalian Penyakit, berkata. “Banyak orang akan meninggal jika keputusan untuk menghentikan uji coba gratis dan pengobatan tidak diperbaiki.”

Sementara itu, Kementerian Kesehatan dan Kependudukan telah menginstruksikan kepada seluruh institusi kesehatan untuk terus memantau kondisi kesehatan masyarakat yang terinfeksi, yang dalam kondisi serius dan sudah memiliki kondisi sebelumnya, serta merujuk mereka ke rumah sakit tepat waktu.

Namun, petugas kesehatan yang bertugas di tingkat lokal mengeluh bahwa orang yang terinfeksi telah berhenti bekerja dengan mereka setelah pemerintah memutuskan untuk tidak menawarkan tes dan pengobatan gratis.

READ  Coronavirus: Irlandia Utara Mengumumkan 726 Kasus Covid-19 Baru

“Kami telah mengeluarkan surat edaran ke semua institusi kesehatan di seluruh negeri untuk memantau kondisi kesehatan pasien dan merujuk mereka ke rumah sakit jika kondisi kesehatan mereka memburuk,” kata Pokhrel, kepala spesialis di Kementerian Kesehatan. “Jika pasien pergi ke rumah sakit tepat waktu, dia bisa mendapatkan oksigen dan perawatan lain tepat waktu.”

Namun, dokter skeptis dengan keputusan tersebut. Dari 34.905 kasus aktif di negara itu, sekitar 29.000 diisolasi di rumah.

“Mengingat besarnya jumlah orang yang terinfeksi yang diisolasi di rumah dan keseriusan para pejabat, sangatlah naif untuk percaya bahwa keputusan untuk memantau kesehatan orang yang terinfeksi akan dilaksanakan,” seorang pejabat dari Kata Kesehatan. Kementerian berkata dan meminta untuk tidak disebutkan namanya.

Hingga Jumat, 188.883 orang di seluruh negeri dinyatakan positif Covid-19 dengan 1.070 kematian. Menurut Kementerian Kesehatan, 2.909 kasus baru dengan 18 kematian telah terdeteksi dalam 24 jam terakhir.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *