Kepulauan Vanuatu mengumumkan keadaan darurat iklim

Negara berpenduduk 300.000 orang terkena dua siklon yang kuat dan kekeringan yang menghancurkan selama dekade terakhir.

Artikel ditulis oleh

Diterbitkan

memperbarui

Waktu membaca: 1 menit

Sebuah negara di garis depan dalam menghadapi krisis iklim. Kepulauan Vanuatu mengumumkan krisis iklim pada hari Jumat, 27 Mei, dan mengumumkan rencana $1,2 miliar untuk mengurangi dampak krisis ini.

Dalam pidatonya di depan parlemen, Perdana Menteri Bob Loughman mengingatkan bahwa kawasan Pasifik telah dipengaruhi oleh fenomena naiknya permukaan air laut dan peristiwa iklim yang ganas. “Bumi sudah terlalu panas dan tidak menentudia menyatakan. Kami dalam bahaya sekarang, bukan hanya di masa depan.”

Vanuatu, sebuah kepulauan berpenduduk 300.000 orang, telah dilanda dua topan yang kuat dan kekeringan yang menghancurkan dalam dekade terakhir.

Pernyataan ini muncul saat Vanuatu memimpin kampanye diplomatik untuk mendapatkan pendapat hukum dari Mahkamah Internasional, pengadilan tertinggi Perserikatan Bangsa-Bangsa, tentang dampak pemanasan global.

Negara Pasifik kecil itu berharap, meskipun pendapat hukum ICJ tidak mengikat, hal itu akan berkontribusi pada munculnya undang-undang internasional untuk generasi mendatang tentang konsekuensi material dan manusia dari pemanasan global. Inisiatif ini akan dibahas pada Sidang Umum PBB berikutnya pada bulan September.

READ  Saat badai Grace mengancam, jumlah korban tewas meningkat menjadi 1.419

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.