Kepulauan Gili: surga yang sepi sejak Covid

Diterbitkan

Artikel ditulis oleh

A. Vergeet, M. Boyer, A. Védeilhé – Prancis 2

Televisi Prancis

Kepulauan Gili di Samudera Hindia telah diabaikan oleh wisatawan sejak awal pandemi Covid. Para profesional pariwisata prihatin dan perlu memuat ulang aktivitas mereka.

Surga yang terlupakan oleh turis, pulau-pulau Gili ditinggalkan. Di penuh jantung Indonesia, pulau-pulau ini berkembang sebelum pandemi Covid-19. Gila, kita ke sana, tapi hampir tidak ada turis, “ mengamati seorang turis yang pahit. Dahulu, 3.500 pengunjung datang ke pulau itu setiap hari. Hotel tutup satu demi satu, setengahnya sekarang ditutup.

Kabar baiknya, hewan-hewan telah kembali ke pulau itu sejak turis tidak lagi datang ke sana. Sebelum situasi ini ekonomis sangat halus, beberapa mantan bartender, pemilik restoran atau pelaku bisnis perhotelan mengubah aktivitas mereka dan menjadi misalnya nelayan. Tetapi itu biayanya sejumlah besar uang ketika mereka sebelumnya mendapatkan keberadaan yang jauh lebih baik. Beberapa mengambil kesempatan untuk menjelajahi dasar laut yang terkenal dengan kehadirannya penyu yang diidamkan.

READ  Latihan, kualifikasi, balapan ... Hari, saluran, waktu ... Program lengkap Grand Prix Spanyol

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.