Kasus virus Corona terbaru sedang tren di Indonesia

Jakarta. Peningkatan kasus virus Corona baru melambat di Indonesia selama tiga minggu terakhir, meski rata-rata hariannya masih sedikit lebih tinggi dibandingkan bulan sebelumnya.

Jumlah kasus virus korona mingguan adalah 27.612, lebih rendah dari 28.220 di minggu sebelumnya dan dari 29.446 dua minggu lalu.

Berdasarkan data terakhir Kementerian Kesehatan, Indonesia hingga Selasa tercatat sebanyak 396.454 kasus, meningkat 3.520 kasus dari hari sebelumnya.

Korban tewas naik 101 dengan total 13.512. Jumlah pasien yang sembuh baru saja memukuli pasien selama empat hari berturut-turut, dengan 4.576 pasien Covid-19 sembuh menjadi 322.248 atau 81,3 persen dari kasus yang dilaporkan.

Peningkatan pemulihan yang signifikan telah mengurangi jumlah total kasus aktif menjadi 60.694 dari 64.000 lebih pada lima hari lalu.

Namun, rata-rata negara ini masih berada di atas 4.000 setiap bulan, dibandingkan dengan rata-rata 3.740 pada bulan September.

Indonesia telah menambahkan 109.446 kasus sejak 1 Oktober dan akan mencapai angka 400.000 dalam beberapa hari ke depan.

Pertumbuhan lebih lambat
Beberapa hotspot utama, terutama Jakarta, melaporkan pertumbuhan kasus baru virus yang lebih lambat.

Ibukota mengalami ledakan drastis pada akhir Agustus, ketika angka harian mulai melewati tahun 1000-an, dan jumlah total kasusnya sekarang menjadi lebih dari dua kali lipat. Namun rata-rata tujuh hari di Jakarta turun menjadi 923 dari 1.186 dua pekan lalu.

Menurut versi terbaru pada Selasa, Jakarta memiliki total 102.678 kasus, termasuk 2.188 kematian. Kota ini adalah rumah bagi 26 persen dari keseluruhan kasus di Indonesia, yang berarti berdampak besar pada cara negara menangani pandemi.

Jawa Timur memiliki rata-rata 287 kasus sejak awal bulan, dibandingkan dengan rata-rata 340 kasus pada September. Sebanyak 51.506 kasus telah dicatat, termasuk 3.704 kematian, sejak wabah dimulai.

READ  Indonesia mencatat setengah juta kasus virus korona, sementara Jakarta mencatat rekor lain

Pada satu titik, Jawa Timur secara nasional memiliki jumlah kasus terbesar sampai Jakarta mengalami ledakan pesat.

(Klik untuk tampilan penuh)

Di antara sepuluh provinsi yang terkena dampak terparah, Kalimantan Selatan adalah satu-satunya provinsi yang mengikuti jalur yang benar untuk meratakan kurva. Jumlah harian di provinsi tersebut selama tiga hari terakhir adalah puluhan, dengan rata-rata hanya 49 kasus per bulan hingga saat ini. Sebanyak 11.662 kasus telah tercatat sejak wabah tersebut.

Kalimantan Selatan dilanda virus sejak awal, dan sekarang telah turun hingga sepersepuluh dan akan diambil alih oleh Bali dan Banten bulan depan jika tren saat ini berlanjut.

Ledakan juga melambat di Sulawesi Selatan (18.155), Sumatera Utara (12.745) dan Bali (11.520) – yang kesemuanya berhasil mempertahankan angka harian dalam dua digit.

Pertumbuhan yang belum pernah terjadi sebelumnya
Situasinya sangat berbeda di Riau dan Sumatera Barat. Hampir dua bulan lalu, dua provinsi di pulau Sumatera ini berada di bawah peringkat ke-15, namun saat ini Riau memiliki jumlah kasus virus corona terbesar keenam, dan Sumatera Barat tepat di belakangnya.

Antara 1 September dan hari ini, jumlah total kasus di Riau meningkat dari 1.924 menjadi 13.998, peningkatan yang mengejutkan sebesar 627 persen.

Sumatera Barat mengikuti pola yang sama, dari 2.240 kasus pada 1 September menjadi 13.373 saat ini. Ini rata-rata 263 kasus sejak awal bulan, angka tertinggi hingga empat provinsi teratas di Jawa.

(Klik untuk tampilan penuh)
(Klik untuk tampilan penuh)

Sementara itu, Kalimantan Timur mengalami rata-rata harian yang lebih tinggi dari bulan lalu, 174 berbanding 147, sehingga totalnya menjadi 13.348.

Kasus baru juga meningkat di Jawa Barat dan Jawa Tengah, masing-masing menempati urutan ketiga dan keempat dari total kasus.

READ  Sumatera Barat, Riau Tambah Kecepatan Beban Kasus Covid di Indonesia

Jawa Barat memiliki rata-rata 464 kasus bulan ini, kedua setelah Jakarta, dengan jumlah total kasus menjadi 34.745.

Jawa Tengah melampaui Jawa Timur dengan rata-rata 370 kasus sampai saat ini. Ini memiliki total 32.414 kasus, termasuk 1.701 kematian.

(Klik untuk tampilan penuh)
(Klik untuk tampilan penuh)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *