Kamerun: 16 orang tewas dalam kebakaran ‘kebetulan’ di klub malam di Yaoundé

Kebakaran acak yang disebabkan oleh kembang api menewaskan sedikitnya 16 orang semalam dari Sabtu hingga Minggu di sebuah klub malam di distrik mewah Yaoundé, ibu kota Kamerun, pemerintah mengumumkan.

Tragedi ini datang sebagai negara tuan rumah Piala Afrika (CAN), kompetisi ratu sepak bola Afrika.

Ledakan kembang api

“Kebakaran yang tidak disengaja” terjadi dan “laporan pertama menunjukkan 16 orang tewas (…) dan delapan luka parah”, Kementerian Komunikasi menyebutkan dalam siaran pers tertulis. Insiden itu terjadi di aula utama Klub Malam Liv, yang terletak di distrik Bastos, yang merupakan rumah bagi rumah mewah, kedutaan besar, dan kediaman diplomat.

“Drama yang disebabkan oleh ledakan kembang api yang biasa digunakan di tempat-tempat ini, pertama menghabiskan langit-langit gedung, dan kemudian menyebabkan dua ledakan berkekuatan tinggi, yang menyebabkan kepanikan dan ketergesaan,” katanya.

“Itu berjalan sangat cepat”

“Ketika kami tiba, ada kepanikan, ada api yang kuat dengan banyak asap,” kata seorang petugas pemadam kebakaran Yaoundé kepada AFP tanpa menyebut nama, menambahkan. “Kami menghitung 16 tewas dan lima terluka.”

Di halaman bisnis, beberapa benda hangus meminta api, tetapi fasad disko itu tidak hancur atau hangus, seorang jurnalis AFP mencatat.

“Kejadiannya sangat cepat, itu sedikit setelah jam 2 pagi dan mayoritas pelanggan datang sekitar jam 3 pagi, itu terjadi di dalam ruangan, ada banyak korban,” meyakinkan AFP, seorang penjaga keamanan yang hadir pada saat tragedi.

READ  Kanada akan mengizinkan penuntutan atas kejahatan yang dilakukan di bulan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.