Kaledonia Baru memilih ‘Tidak’ lagi – ketegangan di udara

Dua harapan menunjukkan menjelang referendum kemerdekaan di Kaledonia Baru pada hari Minggu (4 Oktober): bahwa itu mungkin akan menjadi ‘tidak’ lagi dan perasaan buruk akan menyusul.

Dalam hal ini, suara “tidak” menentang kemerdekaan menang sebesar 53,26%, dibandingkan dengan hasil di tahun 2018 yang mencapai 56,7%.

Presiden Prancis, Emmanuel Macron, yang disebut hasil referendum a sikap percaya diri di Republik Prancis, yang dia sambut dengan penuh syukur. Sekuelnya harus ‘menyatukan semua orang’.

Anak-anak pemimpin menunjukkan bahwa hasil menunjukkan bahwa daerah itu terbagi tajam, di 53-47. Mereka mengulangi tanggapan lama, mengatakan pemungutan suara lebih dari sekadar referendum karena itu tentang nasib budaya mereka – yang mereka anggap tidak dapat dinegosiasikan. Pembicaraan kurang antara kedua pihak dan pembicaraan serta negosiasi harus dilakukan dalam dua tahun ke depan.

Hasil “tidak” kali ini bukanlah masalah kemerdekaan; harus ada putaran hukum, referendum ketiga dalam dua tahun lagi.

Kampanye politik – benturan budaya

Kedua partai menunjukkan perbedaan politik, politik dan budaya dalam jenis acara yang mereka selenggarakan pekan lalu untuk mengakhiri kampanye referendum mereka.

Para anti-independen tampak a kerumunan besar 6000 orang, mengadakan parade dan reli pemilu bergaya Eropa, mengibarkan bendera Prancis. Mereka membawa orang Polinesia dari Kepulauan Wales dan Futura untuk menunjukkan dukungan dan daftar warga yang ditolak untuk memilih, di bawah aturan ketat berdasarkan perpanjangan hak tinggal di Kaledonia Baru. Mereka tampaknya dibungkus hitam, menunjukkan keluhan dan rasa keadilan yang frustrasi.

Gerakan kemerdekaan yang dipimpin oleh Partai Sosialis Kanak, FLNKS, melakukan a acara panjang yang meliputi ritual agama dan adat serta pertunjukan musik oleh kelompok-kelompok dari seluruh pulau di daerah tersebut. Bukan politik politik, tapi pada pertunjukan-pertunjukan sebelumnya suara di komunitas Kanak akan tercapai dalam jumlah yang kuat.

Aturan

Dua tahun lalu, di bawah Proses perdamaian Matignon ditetapkan pada tahun 1988, Kaledonia Baru memulai fase tiga kemungkinan referendum ini. Dalam hal kesepakatan, karena yang memutuskan “tidak” pada tahun 2018, maka harus ada yang kedua tahun ini dan kesepakatan tersebut menetapkan bahwa karena itu juga “tidak” maka referendum akhir dapat dilakukan pada tahun 2022.

READ  Terungkap: Tidak ada 10 orang yang menyelidiki pengiriman pencari suaka ke Moldova, Maroko dan Papua Nugini. Berita Inggris

Dalam pengaturan yang dimaksudkan untuk memberikan ruang bagi aspirasi penduduk asli Kanak, jawaban ‘ya’ dalam referendum mana pun secara otomatis berarti kemerdekaan penuh. Dalam negosiasi yang terus menerus dan sangat terkonsentrasi selama beberapa dekade, daftar pemilih khusus disusun untuk mengakui waktu yang dihabiskan di daerah tersebut, yang masih mengecualikan banyak penduduk Prancis Eropa yang sudah lama berdiri.

Hal-hal yang menjijikkan?

Para pemilih yang “tidak ada”, sama dengan sebagian besar orang Eropa, Prancis metropolitan, dan dengan hak politik, menjadi semakin buruk sejak mereka mendapat hasil yang mengejutkan pada 2018. Ini diharapkan menjadi kemenangan tak terkendali untuk ‘tidak’, Hingga 70% dengan rencana perwakilan Kaledonia Baru untuk pergi ke Paris dan menuntut agar proses Matignon dibatalkan sekali dan untuk selamanya.

Kaledonia Baru: Ingin 'membebaskan' publik Prancis?

Jajak pendapat yang memberi kesan salah, dan mereka mungkin tidak dapat cukup berkonsultasi dengan orang Kanak di suku dan kota di daerah terpencil. Pengamat luar memiliki a elemen panik dalam menanggapi hasil yang lebih seimbang – sekali lagi ketidaknyamanan atas klaim yang dianggap frustrasi dan dianggap.

Pada pemilihan provinsi pada Mei tahun lalu, kelompok garis keras membentuk aliansi baru untuk menggulingkan banyak loyalis jangka panjang dan mendapatkan kendali atas gerakan untuk memblokir kemerdekaan. Mereka menyebut aliansi Masa depan dengan percaya diri – “dengan keyakinan di masa depan” – Kebiasaan Prancis dalam menamai pesta dengan slogan.

“Titik”

Ini tidak menyenangkan para pemimpin Kanak. Saat masih berpartisipasi dalam komite dari semua pihak yang mengawasi proses Matignon, mereka kecewa karena mereka menuntut jaminan baru dari Paris mengenai masalah-masalah seperti bantuan keuangan yang dapat berlanjut setelah kemerdekaan.

Dunia mereka menemukan pada bulan September bahwa para pemimpin Kanak keberatan dengan kurangnya ketidakberpihakan atas undang-undang pemilu, sampai-sampai ‘mengejek’ orang Kanak dan perjuangan mereka. Setelah gejolak dalam perang saudara pada 1980-an, kemudian perdamaian yang lama sementara negosiasi dan referendum disusun, salah satu pemimpin veteran mengatakan: “Kami kehilangan 40 tahun.”

Analisis lainnya, untuk Institut Lowy, menyimpulkan bahwa situasinya sebagai berikut:

“… telah menghidupkan kembali ketegangan lama dan diskusi penting yang rumit tentang pemerintahan masa depan … Dengan berakhirnya perjanjian damai selama tiga puluh tahun, stabilitas di Kaledonia Baru sekarang dalam bahaya.”

Proposal Kanak untuk kemerdekaan, jika mereka dapat memenangkan suara akhir, adalah untuk transisi selama tiga tahun, aliansi erat antar negara bagian yang permanen dengan Prancis dan jaminan hak bagi warga negara Prancis, sebagaimana diakui di bawah undang-undang yang mengatur referendum. Prancis telah berjanji untuk melanjutkan dukungan keuangannya untuk pemerintah Kaledonia Baru – A $ 1,5 miliar tahun – untuk transisi, tapi tidak menjanjikan apa-apa lagi. Ini adalah dendam di pihak Kanak dan merupakan argumen penting untuk suara “tidak” di Sayap Kanan.

READ  Foto yang menceritakan enam bulan sejak dikurung di Herefordshire

Perwakilan Kanak memiliki 26 dari 54 kursi di dewan pemerintah, parlemen Kaledonia Baru, yang telah memilih pemimpin mereka, Roch Wamytan, untuk kepresidenannya – seorang kepala pemerintahan dalam pengaturan pembagian kekuasaan, jika dikompensasi oleh peran eksekutif komisaris tinggi pemerintah Prancis. Pemungutan suara dari sepertiga dewan dapat memerintahkan referendum ketiga dan memastikan bahwa itu akan berlangsung jika orang Kanak membutuhkannya.

Kekuasaan politik dan pemerintahan tersebut masih belum cukup untuk memuaskan upaya masyarakat yang telah menunjukkan keterlibatan dan partisipasi yang kuat dalam pemungutan suara. Itu menganggap masalah sebagai budaya dan menyampaikan pernyataan yang kuat, kenaikan yang hampir bulat dari barisannya sendiri.

Referendum Non-Kaledonia: 'Hidup Bersama' vs. 'Rumah'

Kanaks mengutip pendiri gerakan yang dihormati, Jean-Marie Tjibaou, ke Prancis:

“Selama salah satu dari kami masih tinggal di sini, kami akan memberimu omong kosong tentang kemerdekaan” (“Selama ada Kanak di Kaledonia Baru, Anda tidak akan puas dengan kemerdekaan”).

Pimpinan FLNKS berbicara tentang masalah yang membuat aktivis muda tetap dalam pola pikir dan ketakutan bernegosiasi “Keterasingan permanen”.

Prospek

Tekad dan dukungan publik seperti itu sangat cocok dalam politik. Memenangkan pemungutan suara bisa berarti Anda harus melangkah lebih jauh untuk berbuat lebih baik di luar blok yang hanya terdiri dari penduduk Kanak. Itu berarti berpartisipasi dalam gaya Eropa, pemilihan umum, persuasi, dan menemukan sekutu. Mungkin ada potensi situasi di mana populasi menjadi lebih multikultural, tidak terpecah secara rasial melintasi garis ras. Para pemilih yang lebih muda dianggap lebih terbuka untuk berubah.

Kaledonia Baru telah memiliki status negara terkait yang dapat memberlakukan legislasinya sendiri, kecuali di bidang militer dan kebijakan luar negeri, imigrasi, polisi, dan mata uang, yang dikelola oleh Prancis metropolitan.

READ  Pemerintah menawarkan vaksin COVID-19 kepada warga yang diperoleh dari tiga sumber

Dalam hal pemungutan suara “tidak” ketiga pada tahun 2022, kepala pemerintahan Prancis akan, ketika diminta, mengajukan proposal untuk pengembangan pengaturan tersebut – Kaledonia Baru terikat dalam kemitraan konstitusional dengan Prancis.

Minat Lain

Catatan kaki untuk cerita ini adalah bahwa suasana tersebut menarik minat yang kuat dari tetangga Kaledonia Baru di Pasifik Selatan dan pengamat tambahan yang muncul di tempat kejadian.

Penambangan nikel adalah andalan ekonomi Kaledonia Baru, memberinya devaluasi per kapita Produk domestik bruto, jika kurang merata, mendekati Australia. China sejauh ini telah menjadi pelanggan terbesar nikel Kaledonia Baru, dengan nilai penjualan yang melebihi subsidi tahunan Paris untuk anggaran daerah, atau lebih. Masalah nikel menggarisbawahi implikasi strategis yang luas dari keputusan untuk mengambil sekitar 270.000 orang di wilayah pulau ini.

Pertama kali diterbitkan oleh Lee Duffield pada Subtropi dan UE Australia online.

Editor media Dr Lee Duffield adalah mantan koresponden asing, jurnalis politik dan akademisi ABC.

artikel terkait

Mendukung jurnalisme independen Masuk dan IA.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *