Kakatua, pengumpul sampah berbulu yang lucu itu

Entah itu kucing liar, tupai ugal-ugalan atau bahkan beruang di garis lintang lain, tak terkecuali melihat hewan membuang sampah sembarangan melalui tong sampah. Tapi di Sydney, Australia, kecoa jambul belerang meneruskan keterampilan mereka untuk mengangkat tutup tempat sampah dengan paruh mereka, kata sebuah penelitian yang diterbitkan pada akhir Juli di jurnal revue Sains.

→ BACA KE (RE). Apakah burung beo benar-benar pintar?

Dengan menghimbau pengawasan warga, tim Jerman-Australia mampu mendeteksi kemunculan pengetahuan asing ini. Sebelum 2018, hanya tiga lingkungan di Sydney yang memiliki kolektor bulu murid. Hingga akhir tahun 2019, ada 44 kabupaten yang bersangkutan. Dan kemajuannya sudah bagus sejak awal, terlepas dari jumlah kecoaknya. Menurut penelitian, ekskavator pertama meneruskan teknik mengangkat tutup tempat sampah ke rekan mereka.

10% mendapatkan akses ke limbah

Bahkan, gambar yang dikumpulkan warga setiap kali menunjukkan beberapa burung melihat yang membuka tong sampah. Jantan dan kakatua yang lebih berat paling baik untuk mengangkat tutup plastik. Dari sekitar 500 orang yang diteliti, hanya 10% yang bisa mengakses sampah. Ini tidak menghentikan orang lain untuk mencoba lagi dan lagi.

Benar-benar inventif, hewan-hewan itu juga menyadari bahwa perlu untuk mendorong batu bata atau elemen berat lainnya yang diletakkan beberapa penduduk di tutup tong sampah … justru untuk mencegah fauna mematuk mereka. Burung-burung ini juga tahu bagaimana menempatkan diri di dekat air mancur umum Australia untuk memanfaatkan bantuan tangan yang baik untuk mengaktifkan mekanisme dan memuaskan dahaga mereka.

→ BACA. Apakah kita terlalu “bodoh” untuk memahami kecerdasan hewan?

Kakatua, yang hidup di Australia, Indonesia, Filipina dan Kepulauan Pasifik, telah beradaptasi dengan sangat baik di kota. Beberapa orang Australia menganggapnya sebagai hama, meskipun itu adalah spesies yang dilindungi di negara ini. Sangat sosial, mereka berkumpul dalam kelompok yang dapat menghitung ratusan individu. Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa mereka memiliki kaki yang ‘lebih disukai’, sama seperti orang yang tidak kidal atau tidak kidal. Dan memang, kecoa jambul belerang tidak semua duduk di sisi yang sama dan tidak semua menggunakan teknik yang sama untuk membuka tempat sampah.

READ  SpaceX Kru-1 diluncurkan: waktu mulai, live streaming dan bagaimana untuk menonton penerbangan yang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *