Joe Biden mengungkapkan bagian dari percakapan rahasia yang dia lakukan dengan Ratu Inggris – Prancis Barat.

Oleh Nicolas HASSON-FAURÉ

Presiden Amerika Serikat, Joe Biden, melaporkan pada Minggu, 13 Juni 2021, tentang ulasan percakapannya dengan Ratu Inggris, Elizabeth II. Fakta ‘sangat langka’ ini merupakan ‘pelanggaran protokol’, menurut media Inggris. Diskusi ini dimaksudkan untuk dirahasiakan sepenuhnya.

“Kami memiliki percakapan yang panjang, dia sangat perhatian. Saya tidak berpikir dia merasa tersinggung ketika saya mengatakan bahwa dia mengingatkan saya pada ibu saya dalam hal daya pikat dan kemurahan hati. “

Berikut adalah perasaan Joe Biden, presiden Amerika Serikat, setelah pertemuannya dengan RatuInggris, Elizabeth II. Kedua kepala negara bertemu pada Minggu 13 Juni 2021 berturut-turut KTT G7 yang diadakan di Carbis Bay, di selatan Britania Raya.

Sebelum Joe Biden kembali ke Amerika Serikat, dia memberikan elemen lain tentang pertukaran rahasia yang berlangsung selama empat puluh lima menit ini.

Penguasa bertanya kepadanya terutama tentang Vladimir Putin, Presiden Rusia Joe Biden akan bertemu pada Rabu, 16 Juni Junedan Xi Jinping, rekannya dari Tiongkok, katanya kepada para jurnalis yang menunggunya di landasan di Bandara Heathrow London.

Beberapa kata ini tampak tidak bersalah, tetapi secara simbolis sangat kuat: sebagai aturan, diskusi antara ratu dan lawan bicaranya disegel dengan segel kerahasiaan. Dan isi dari pertukaran ini (hampir) tidak pernah sampai ke telinga media.

“Pelanggaran Protokol”

Vonis Joe Biden atas pertanyaan Ratu tentang Vladimir Putin dan Xi Jinping adalah “Wawasan yang sangat langka, meskipun terbatas, tentang diskusi politik yang melibatkan raja Inggris”, catat harian Inggris Penjaga . Contoh: jika Ratu menerima Perdana Menteri Inggris setiap minggu, isi pertukaran mereka tetap ada “Rahasia”.

Dalam protokol kerajaan, misalnya, wawancara antara penguasa Inggris dan pemimpin politik lain disebut ‘penonton’. ‘Percakapan ini benar-benar pribadi, komentar situs web Keluarga Kerajaan Inggris. Ini bukan subjek dari catatan tertulis dan tidak ada rekaman. “

READ  Perdana Menteri mengumumkan pengunduran diri pemerintahannya

Oleh karena itu, pernyataan Joe Biden tentang pertanyaan Ratu terbentuk “Pelanggaran terhadap protokol kerajaan”, menurut harian Inggris Independen

Joe Biden (kanan) melaporkan pada Minggu 13 Juni 2021 tentang percakapan pribadinya dengan Ratu Inggris (Foto: Dylan Martinez / Reuters)

Di Inggris, privasi ini dianggap sangat serius. Pada tahun 2012, BBC, penyiar publik Inggris, harus minta maaf, karena melanggar protokol.

Frank Gardner, spesialis keamanan, melaporkan di udara tentang percakapan pribadinya dengan ratu “Bertahun-tahun lalu”, lebih imam radikal Abou Hamza.

BBC dan Franck Gardner meminta maaf atas hal ini “pelanggaran kepercayaan”, yang mereka jelaskan “Meludah di dalam”.

Donald Trump, Ratu Inggris dan Brexit

Ini bukan pertama kalinya seorang kepala negara AS melaporkan bagian dari salah satu pembicaraannya dengan penguasa Inggris kepada pers.

Peristiwa serupa telah terjadi pada tahun 2018. Di pesawat yang membawanya kembali dari Inggris, Donald Trump, yang saat itu menjabat sebagai presiden, berkata seorang jurnalis dari saluran TV Inggris ITV bahwa Ratu menyebut Brexit, keluarnya negara itu dari Uni Eropa, “Masalah yang sangat rumit”.

Wawancara di mana kalimat ini diucapkan diterbitkan oleh surat kabar harian Inggris Surat harian , dan kemudian dikunjungi oleh media Inggris dan internasional.

Elizabeth II dan Donald Trump, mantan Presiden Amerika Serikat, pada Juni 2019 di Portsmouth (Inggris) sebagai bagian dari peringatan 75 tahun pendaratan di Normandia. (Foto: Daniel Leal-Olivas / AFP)

Namun, Donald Trump dengan cepat memotong pertukaran. “Apakah dia memberi Anda ide tentang apa yang dia pikirkan tentang topik ini?” “, mewawancarai wartawan Piers Morgan. Jawaban miliarder: “Aku tidak bisa membicarakannya”.

Jika diskusi ini harus dirahasiakan, itu karena Ratu seharusnya tinggal “Netral” tentang masalah politik, lebih lanjut menjelaskan situs web keluarga kerajaan

Bahkan jika dia bisa “Menasehati dan memperingatkan” anggota Pemerintah Inggris, termasuk Perdana Menteri.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *