Jaringan 4G di bulan adalah berita buruk bagi radio …

Saat Anda berkendara di jalan menuju Jodrell Bank Observatory, sebuah papan petunjuk akan menginstruksikan pengunjung untuk mematikan ponsel mereka. Teleskop Lovell sangat kuat sehingga dapat mendeteksi sinyal telepon di Mars.

Teleskop radio sangat sensitif. Mengutip astronom legendaris Carl Sagan: ‘Jumlah total energi dari luar tata surya yang pernah diterima oleh semua teleskop radio di planet Bumi kurang dari energi satu kepingan salju yang menghantam tanah.’

Energi total mungkin sekarang bernilai beberapa kepingan salju, tetapi tetap benar bahwa sinyal radio astronomi biasanya lebih kecil daripada yang buatan. Jika Jodrell Bank dapat mendeteksi gangguan oleh sinyal telepon di Mars, bagaimana dengan keseluruhan jaringan 4G di bulan?

Ini adalah masalah yang dikhawatirkan para astronom seperti saya setelah Nokia menerima $ 14,1 juta ($ 19,8 juta) dari Amerika untuk mengembangkan jaringan seluler pertama di bulan. Jaringan LTE / 4G dirancang untuk memfasilitasi kelayakhunian bulan dalam jangka panjang dan memungkinkan komunikasi untuk aspek-aspek utama seperti penjelajah bulan dan navigasi.

Pemadaman jaringan

Interferensi frekuensi radio (RFI) adalah musuh jangka panjang astronom radio. Bank Jodrell – observatorium astronom radio paling awal yang tersisa di dunia – didirikan sebagai hasil dari RFI. Salah satu pelopor astronomi radio, Sir Bernard Lovell, menemukan bahwa pekerjaannya di Manchester terhambat oleh gangguan radio akibat lewatnya trem di kota, dan membujuk Departemen Botani Universitas untuk membawanya ke ladang mereka dua minggu kemudian. Cheshire terlambat untuk pindah (dia tidak pernah meninggalkannya)).

Sejak itu, teleskop radio semakin banyak dibangun untuk mencegah gangguan radio. Teleskop Square Kilometer Array (SKA) yang akan datang sedang dibangun di daerah terpencil di Afrika Selatan dan Australia. Ini membantu menghilangkan banyak sumber gangguan radio yang umum, termasuk telepon seluler dan oven microwave. Namun, teleskop radio berbasis darat tidak dapat sepenuhnya menghindari sumber radio berbasis ruang angkasa seperti satelit – atau jaringan telekomunikasi bulan di masa depan.

READ  Para peneliti berharap dapat mengembangkan vaksin COVID-19 yang efektif menggunakan adenovirus sapi

RFI dapat dikurangi di sumbernya dengan pelindung yang tepat dan akurasi dalam emisi sinyal. Para astronom terus mengembangkan strategi untuk menghapus RFI dari data mereka. Namun, mereka semakin mengandalkan niat baik perusahaan swasta untuk memastikan bahwa setidaknya beberapa frekuensi radio dilindungi oleh astronomi.

Mimpi jangka panjang dari banyak astronom radio adalah memiliki teleskop radio di sisi lain bulan. Tidak hanya terlindung dari sinyal terestrial, tetapi juga dapat diamati pada frekuensi radio terendah, yang secara khusus dipengaruhi di Bumi oleh bagian atmosfer yang dikenal sebagai ionosfer. Pengamatan pada frekuensi radio rendah dapat membantu menjawab pertanyaan mendasar tentang alam semesta seperti pada momen-momen pertama setelah big bang.

Kasus ilmiah telah terlihat dengan penjelajah frekuensi rendah Belanda-China, teleskop yang disusun ulang oleh satelit relai Queqiao yang dikirim ke bulan dalam misi Chang’e 4. NASA juga mendanai proyek kelayakan kawah bulan di teleskop radio berlapis kabel.

Bukan hanya 4G

Terlepas dari minat dalam proyek radio ini, NASA juga memiliki kemitraan komersial. Nokia hanyalah salah satu dari 14 perusahaan AS yang bermitra dengan NASA dalam serangkaian kemitraan baru senilai lebih dari $ 370 juta ($ 519 juta) untuk mengembangkan program Artemis, yang akan dikerjakan oleh para astronot hingga Bulan 2024 kembali.

Keterlibatan perusahaan swasta dalam teknologi luar angkasa bukanlah hal baru. Dan sudah lama ada perdebatan tentang benar dan salah. Mungkin penangkap mata terbesar adalah satelit Starlink SpaceX, yang menyebabkan sensasi di antara para astronom setelah peluncuran besar pertama mereka pada tahun 2019.

Gambar dengan cepat muncul dengan jejak satelit Starlink yang mengaburkan atau melebihi target astronomi aslinya.

READ  Apakah malam ini bulan purnama: mengapa bulan begitu besar dan cerah? | Ilmu | Berita
Kesan artistik dari hidangan SKA Mid yang direncanakan di Afrika. Organisasi SKA, CC BY

Para astronom telah lama bergumul dengan satelit, tetapi jumlah dan kecerahan Starlink belum pernah terjadi sebelumnya dan orbitnya sulit diprediksi. Kekhawatiran ini berlaku bagi siapa saja yang mempraktikkan astronomi di darat, baik itu teleskop optik atau radio.

Organisasi SKA baru-baru ini menerbitkan analisis dampak satelit pada astronomi radio, mengembangkan teknologi teleskop radio generasi mendatang untuk rangkaian kilometer persegi. Diperkirakan bahwa teleskop SKA 70% kurang sensitif dalam grup radio yang digunakan Starlink untuk komunikasi, asalkan 6.400 satelit Starlink pada akhirnya digunakan.

Ketika ruang angkasa menjadi lebih dikomersialkan, udara mengisi dengan volume teknologi yang meningkat. Itulah mengapa tidak pernah begitu penting untuk memiliki peraturan untuk melindungi astronomi. Saat kita bergerak lebih jauh ke luar angkasa, kita bisa melihatnya dari rumah kita di bumi.


Emma Alexander, mahasiswa PhD di bidang astrofisika, Universitas Manchester

Artikel ini diterbitkan oleh The Conversation di bawah lisensi Creative Commons. Baca artikel aslinya.

Ini adalah detail beritanya. Jaringan 4G di bulan adalah berita buruk bagi radio … untuk hari ini. Kami berharap kami telah berhasil memberi Anda detail dan informasi lengkap. Untuk mengikuti semua berita kami, Anda dapat berlangganan sistem peringatan atau salah satu dari berbagai sistem kami untuk memberi Anda segala sesuatu yang baru.

Patut diperhatikan juga bahwa berita asli diterbitkan dan tersedia di de24.nuus dan staf editorial di AlKhaleej Hari Ini telah mengkonfirmasinya dan telah dimodifikasi, dan mungkin telah dikirim atau dikutip secara lengkap, dan Anda dapat membaca dan mengikuti berita ini dari sumber utama.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *