Jaksa AS menolak merilis alasan untuk menggeledah rumah Trump

Kementerian Kehakiman meyakinkan pada hari Senin bahwa publikasi semacam itu akan “membahayakan penyelidikan kriminal yang sedang berlangsung”, banyak dokumen yang diklasifikasikan sebagai “sangat rahasia”.

Departemen Kehakiman AS pada hari Senin menolak publikasi dokumen pengadilan yang seharusnya memberikan alasan yang menyebabkan penyelidik federal melakukan penggeledahan yang belum pernah terjadi sebelumnya di rumah mantan Presiden Donald Trump minggu lalu. Operasi polisi federal di kediamannya di Mar-a-Lago, Florida – yang pertama bagi mantan presiden – telah menyebabkan badai politik, dengan Donald Trump dan para pendukungnya menyerukan “perburuan penyihir“.

Beberapa organisasi, termasuk media, meminta hakim untuk merilis dokumen pengadilan yang biasanya berisi penjelasan penyidik ​​mengapa penggeledahan itu diperlukan. Kementerian Kehakiman meyakinkan pada hari Senin bahwa publikasi semacam itu “akan merugikan penyelidikan kriminal yang sedang berlangsung“, menurut dokumen pengadilan.

Informasi yang sangat sensitif tentang saksi»

Pada hari Jumat, kali ini atas permintaan jaksa, hakim mengeluarkan surat perintah penggeledahan dan daftar dokumen yang disita. Tapi, berbeda dengan yang pertama, dokumen yang diminta publikasinya kali ini berisi “informasi yang sangat sensitif tentang saksi“, teknik yang digunakan oleh polisi dan fakta”sangat penting untuk penyelidikan“, perkiraan kementerian.

Publikasinya dapat mengungkapkan strategi para peneliti dan “membahayakan (keberhasilan) langkah selanjutnya dalam penyelidikan“, tambahnya. Menurut dokumen yang terungkap pada hari Jumat, hakim mencurigai Partai Republik telah melanggar undang-undang AS tentang spionase yang mengatur kepemilikan dokumen rahasia dengan sangat ketat. Daftar barang yang disita menyebutkan banyak dokumen rahasia”sangat rahasia“.

READ  Perdana Menteri Malaysia Muhyiddin Yassin Mengundurkan Diri

Donald Trump, yang diyakini akan memasuki persaingan Gedung Putih untuk 2024, telah memastikan bahwa dokumen-dokumen ini telah dideklasifikasi. Pada hari Senin, menunjukkan bahwa dia telah melihat paspornya disita selama penggeledahan, Republikan mengatakan dia adalah korban dari “menyerang lawan politik yang belum pernah kita lihat di negara kita“.

LIHAT JUGA – Lihatlah Trump: menteri kehakiman mengklaim dia “secara pribadi” menyetujuinya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.