Jakarta tenggelam di antara penduduknya dan ingin pindah ke pulau Kalimantan

Jakarta tenggelam di antara penduduknya dan ingin pindah ke pulau Kalimantan

“Ketika saya berkendara ke kantor saya di pagi hari, saya memastikan bahwa saya memiliki semua perlengkapan bertahan hidup lengkap saya di bawah kursi saya”, canda Hartarto (30), seorang insinyur komputer di sebuah perusahaan besar Indonesia yang berkantor pusat di jantung ibu kota Jakarta.

Di dalam “tas darurat” kecilnya terdapat air, senter, selimut darurat, batang sereal vitamin, baterai, dan yang terpenting baterai portabel yang kuat untuk mengisi ulang ponselnya. “Di sini kalau hujan, dan sering hujan dia menentukan, kemacetan lalu lintas yang besar melumpuhkan seluruh kota dan seseorang dapat berdiri diam sepanjang malam. » Dan situasi aglomerasi Jakarta dengan 30 juta penduduknya semakin parah dari tahun ke tahun.

Megalopolis mencekik. lebih buruk, proyeksi penduduk memprediksi bahwa itu akan menjadi ibu kota terpadat di dunia dengan lebih dari 38 juta penduduk pada tahun 2035. “Selama dua puluh tahun terakhir, kota ini telah meledak secara demografis, menyebabkan urbanisasi super di pinggirannya, di mana ruang pemukiman besar telah dibangun, dan pusat perbelanjaan besar di pusat kota, gema perencana kota Marco Kusumawijaya selama bertahun-tahun. Selain itu, munculnya kelas menengah yang besar menyebabkan pembelian jutaan mobil. »

Sebuah ledakan populasi

Kami menjual lebih banyak mobil daripada membangun jalan atau jalur metro – yang pertama baru diresmikan pada 2019. “Para teknokrat Jakarta tidak bisa mengantisipasi urbanisasi ini”, tambah spesialis. “Tidak lebih dari ledakan populasi”bersaksi untuk bagiannya seorang pendeta Barat yang berbasis di Indonesianegara muslim terbesar di dunia yang akan mencapai 300 juta jiwa. Seluruh penduduk terkonsentrasi di beberapa kota besar seperti Medan, Surabaya, Bandung dan tentu saja Jakarta. dia menambahkan. Tekanan demografis menjadi tidak terkendali bagi pihak berwenang. »

Lebih buruk lagi, modal saat ini jatuh ke titik itu terancam ditelan laut dalam tiga puluh tahun. Dibangun di rawa-rawa di tepi laut, Jakarta selalu mengalami banjir parah karena sistem pembuangan limbah dan drainase yang buruk. “Kota ini telah tenggelam selama dua puluh tahunmenurut Heri Andreas, seorang peneliti di Institut Teknologi Bandung, dan bagian utara kota tenggelam 25 sentimeter per tahun. » Dengan pemompaan air secara anarkis dari air tanah, bawah tanah tidak lagi menopang bangunan dan lebih dari separuh kota sudah berada di bawah permukaan laut.

READ  UFC 254, Adakah ‘Kecurangan’ dalam Sesi Angkat Besi Khabib vs Gaethje? Halaman semua

Bencana ekologis di depan

Menghadapi situasi seperti itu, pada tahun 2019 Presiden Joko Widodo mencanangkan pembangunan ibu kota politik baru Indonesia di Nusantara, (artinya “kepulauan”) 2.000 km dari Jakarta, di pulau Kalimantan, yang merupakan rumah bagi salah satu negara terbesar daerah tropis. hutan di dunia. Ibukota baru akan mencakup lebih dari 56.000 hektar di provinsi Kalimantan Timur, di pulau Kalimantan, yang dibagi antara Indonesia, Malaysia, dan Brunei. Secara total, lebih dari 256.000 hektar (setara dengan sepertiga permukaan kota metropolitan Jakarta) telah dicadangkan untuk perluasan proyek yang hanya akan dihuni oleh lima juta orang.

Proyek ini sedang dinilai “utopis” dan “terlalu mahal” (lebih dari 30 miliar euro) oleh banyak asosiasi lingkungan yang percaya bahwa hal itu dapat mempercepat penghancuran hutan tropis dan menyebabkan penggusuran puluhan ribu penduduk asli. Konstruksi, yang seharusnya dimulai pada 2020, telah tertunda oleh pandemi. Itu harus didistribusikan secara bertahap hingga 2045 … jika Indonesia menemukan pembiayaan yang diperlukan, karena sejauh ini sangat sedikit investor yang terburu-buru.


Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *